18.5.07

Letih berurusan dengan vvip

Bekerja dengan sektor awam mempunyai banyak protokol yang harus diikuti. Ini termasuklah berpakaian yang sopan. Bagi saya yang terlibat dalam penyiaran terutama dalam bahagian siaran pagi perlu banyak mempelajari dan memahami 'adat resam' berurusan dengan orang-orang yang dikatakan vvip atau orang besar.

Bilik tetamu perlu dipastikan kemas (kalau tetamu vvip kenalah tempah bilik tetamu vvip yang pernah menjadi singgahan Yang di Pertuan Agung, Perdana Menteri, menteri-menteri kabinet dan lain-lain) , makanan dan minuman perlu yang tip top, dikenakan memakai baju yang sopan seperti baju kurung, kebaya dan segala yang berunsurkan tradisional, berkasut kulit bertumit (bagi wanita, lelaki tidak diwajibkan bertumit tapi mesti kasut kulit. Kalau kasut sukan dipakainya, alamat memo surat merah datang...hehehe1)

Selain merangkap jawatan penolong penerbit juga merangkap sebagai pegawai perhubungan awam. Tanpa mengira siapa tetamu, kami yang bertindak sebagai pr semasa bertugas di siaran pagi, diwajibkan menunggu tetamu di hadapan pintu wisma tv. Itulah saat-saat yang membosankan. Termanggu-manggu seorang diri di pagi buta pula itu (silap hari bulan tetamu lain pula yang datang...eee seram bulu roma akak!) Siaran pagi, mana ada orang yang datang bekerja pada waktu itu lagi.

Pada suatu hari, adalah satu slot siaran pagi itu perlu ataupun diwajibkan (ini kes kena paksa keluar juga kalau tidak keluar, orang atas jeling-jeling kat kami. Meskipun tetamu itu bukannya kami suka..kira kami ini pilih kasih juga tapi kalau dipaksa kena ikut, ....tabik tuan!) yang hendak membicarakan pasal persatuannya. Tetamu ini anak orang penting dalam negara. Dia yang tubuh persatuan itu, lepas itu dia sendiri jadi Presidennya (kiranya syok sendiri dan perasan hebat sangat...ya Allah ini kira sudah mengumpat, ampunkan daku!) . Kalau persatuan itu ada mesej kemanusiaan kiranya saya sokonglah juga. Tapi sibuk mengenai orang yang bawa penyakit (atas kelakuan sendiri buat dosa besar) yang hendak dibelanya. Banyak perkara yang boleh dilakukan, tolong orang miskinkah, tolong anak yatimkah, tolong orang tuakah, dan banyak perkara tolong yang boleh dilakukan kepada mereka yang lemah dan dhaif. Alamak! Terlebih merepek pula hari ini. Saja hendak lepas geram pada golongan seperti itu. Gila glamer tidak bertempat. Nanti di akhirat, fikirlah sendiri macamana hendak glamer depan Allah.

Maka datanglah si tetamu yang dinantikan dengan langkah lembut gemalainya. Saya yang menyambutnya tersengeh-sengeh macam kerang busuk (nasib baik teringat gosok gigi pagi itu, kalau tidak berbau!).

"Assalamualaikum puan!' Saya memberi salam sambil menghulurkan tangan bersalamannya dengannya. Senyuman di bibir tidak lekang. Tapi, tetamu itu jangankan senyum kambing, senyum itik pun tidak diberinya kepada saya.

Tetamu itu datang agak lewat. Kami sudah berpesan dengan para tetamu, sekiranya boleh datang lebih awal sama ada setengah jam sebelum sesi tetamu itu dijadualkan. Ini bagi memudahkan kami menyambutnya dan menyuruhnya make-up serta lihat bajunya. Kalau baju yang dipakainya itu tidak sesuai (seksi ke, berwarna biru atau koyak ke -takkanlah orang hendak pakai baju koyak-tidak masuk akal). Ini bagi memastikan masa siaran atau keluar dalam skrin kamera nampak cantik. Tetamu itu nampak cantik dan kami pun senang hati tidaklah kena kutuk dengan orang atas nanti.

"Puan mari ikut saya ke bilik make-up," kata saya dengan lembut tetapi dalam hati geramnya. Semoga sempatlah si minah ini make-up. Masa tinggal lagi 10 minit hendak ke udara ini. Dia pun dengan lemah gemalai berjalan dengan perlahan. Saya pula tidak sabar, hendak saja berlari anak-anak, takut tidak sempat.

"Silakan duduk, puan," kata saya lagi dengan sopan.

"Saya rasa tidak perlulah make-up. Sebabnya kulit saya sensitif dengan make-up di sini. Lagipun saya tidak suka make-up." katanya dengan nada biasanya.

Saya sudah mula geram. Hendak diluahkan perasaan geram ini, nanti tidak pasal-pasal saya dikenakan hukuman mandatori berhenti kerja saja. Tapi kalau tidak dijalankan tugas mencantikkan tetamu , kena marah dengan penerbit pula. Saya hendak saja menghamburkan kata-kata laser tapi masih tahan. (saya ini boleh tahan kalau nak laser orang lain--dalam bidang ini kena keras kata-kata, entahlah sakit jiwa dibuatnya)

"Tidak boleh begitu puan. Puan perlu make-up supaya dalam skrin tv tidak nampak pucat muka itu. Sedikit bedak pun jadilah! "Saya merayu bagaikan rayuan seorang kekasih kepada kekasihnya yang sedang merajuk. Saya lembutkan lidah dan susun ayat supaya dia boleh menerima pendapat saya. Susah hendak jadi pegawai perhubungan ini, kena pasang strategi.

"Tidak mahulah!" tegasnya lagi. Saya pula kiranya sudah patah hati. Rayuan saya tidak diterimanya. Kalau hendak diikutkan hati, lantak kaulah labu! Tetamu itu bukannya cantik pun, kulit sudah gelap (jadi hendaklah diputihkan sikit), mukanya berkilat, rambut yang perlu disisir biar kemas pun tidak dibenarkan. Akhirnya, kakak juru mekap itu pun tersenyum. Agaknya dalam hati dia berkata, "senang kerja aku. Tidak perlu layan orang secerewet seperti dia."

Memandangkan masa semakin suntuk, tinggal 3 minit lagi, saya pun bergegas membawa tetamu itu masuk studio. Setelah membetulkan mic dan tempat duduknya, saya masuk dalam konti dan berjumpa penerbit.

"Boss! bukan salah saya kalau muka dia pucat. Dia sendiri yang tidak mahu di cantikkan muka yang tidak cantiik itu." kata saya sebelum saya ditembak oleh penerbit saya dengan kata-kata yang menyakitkan telinga.

"Begitukah? Biasalah orang ego, dia ingat cantik sangat? Tak pa, biarkan dia. Aku sebenarnya pun bukan suka sangat dengan isu yang hendak dikatakan hari ini." Jawapan dari penerbit saya, memberikan kelegaan kepada saya.

Selepas habis dia bercakap selama setengah jam, tetamu itu pun keluar dan saya ingin membawanya ke bilik tetamu bagi menjamu minum pagi. Tetapi dia menolak dengan alasan masa tidak ada kerana ada hal lain. Dalam hati saya, bagus juga tidak perlulah saya melayan dia bercakap. Apa lagi, saya dan krew lain pun bedallah makanan yang ada dalam bilik tetamu itu. Emmm kenyang dan lepas itu boleh tidur!

3 comments:

Abang Long said...

pernah berlaku dimana seorang vvip (sebelah dunia SAHAJA), masuk ke masjid, ramai yang bangun berdiri bersalam dengannya, sampai dekat dengan saya, saya menghulurkan tangan sambil tersenyum (tapi saya tidak bangun), lalu seorang pengawal (agaknya), membisikkan ketelinga saya, "saudara boleh duduk ketepi sikit" ... lalu dengan tersenyum saya menjawab "maaf ye, ini masjid, bukan parlimen" ... saya tetap duduk dimana kedudukan asal saya, dan tidak berganjak !.

K@ssim Sel@m@t said...

orang macam vvip tuu tepek jer muka dia dengan bedak sejuk.

wah..bedal habislah makanan tuu ekk, kalau selalu gitu senyum selalulah krew2 tuu yaa....rezeki...rezeki.

saridahamid said...

Sdr. KS, daripada bedak sejuk lebih baik tepung gandum, lagi putih..hehehe!