15.12.07



Pixel Code Graphics

Pixel Code Graphics

Apakah yang kita telah korbankan?

Beberapa hari lagi, umat Islam akan menyambut Hari Raya AidilAdha. Orang Melayu sebut Raya Korban. Sebab dikaitkan dengan peristiwa korban yang hendak dilakukan oleh Nabi Ibrahim ke atas anaknya, Nabi Islmail. Mengimbas balik peristiwa itu, sungguh besar pengorbanan seorang ayah yang taat kepada perintah Tuhannya yang satu. Meskipun, kasihnya sepenuh jiwa raga terhadap anaknya, tetapi atas rasa taat dan patuh dengan perintah Allah yang maha berkuasa, dia terpaksa korban anaknya demi kerana Allah. Namun begitu, atas taat yang tidak berbelah bagi seorang hamba-Nya dan menghargai pengorbanan itu maka Allah pun menggantikan Ismail dengan seekor kibas bagi menggantikan korban sembelihan ayahnya.

Itulah dia, taat seorang insan kepada tuannya, Allah yang mencipta dirinya, anaknya dan juga alam semesta. Pengorbanan yang dilakukan tiada berbelah bagi. Tanpa rasa kesal beraja di hatinya. Kita, manusia yang banyak kelemahan ini , apakah korban dan pengorbanan yang telah dan sudah kita lakukan demi Allah? Mungkin kita hendak korban wang seringgit dua pun, kita berkira. Mungkin kita hendak bagi sekeping dua roti kepada orang lain untuk berkongsi rasa, pun kita berkira. Mungkin orang lain bertanya kepada kita, sedikit ilmu yang kita ada, pun kita berkira-kira nak bagi tahu. Mungkin orang lain minta resepi masakan pun kita kedekut nak bagi dengan alasan diberi, ini resepi keluarga, rahsia keluarga. Aik! takkan rahsia sebegitu pun boleh bawa ke kubur! Kedekut betul, takut benar orang lain akan masak seperti itu dan menjualnya kepada orang lain.

Orang hari ini, kalau sekadar meminta tanpa menghulur dibawah, jangan haraplah hendak dapat apa yang dihajati. Entahlah, ye! Sekarang ini, duit ibarat memandu hidup manusia di dunia ini. Bukan kita yang urus duit, tapi duit yang urus hidup kita! Macam mana tu? Benarkah kenyataan itu? Maaflah, tulisan ini sudah melalut pula!

Menyentuh tentang raya korban ini, maka sesi yang paling ditunggukan umat Islam adalah solat iduladha dan juga upacara penyembelihan lembu (kebiasaannya lembu di negara kita ini, tapi ada juga yang sembelih unta). Tidak pernah tengok secara siaran langsung orang sembelih lembu tapi dalam bentuk rakaman tu adalah. Ialah, kita ni perempuan takkan nak terlongo sama dengan orang lelaki sembelih lembu. Biarlah itu kerja orang-orang lelaki, takkan itu pun perempuan nak ambil alih. Dan kebanyakan masjid dan surau ada melakukan ucapan korban binatang itu.

Scene 1:

Tapi, teringat cerita dari seorang jiran. Dia kini menjadi penduduk tetap di sebuah negeri. Rumahnya berdekatan dengan sebuah masjid yang besar, indah dan sophitikated. Orang minangkabau kata, "gadang" (betul ke?). Kiranya besar sungguh masjid itu. Kalau satu saf itu mungkin ada 100 orang. Kalau ada 10 saf sudah berapa? Jadi benorlah masjid itu besar bangat! Bila tiba solat iduladha, memanglah ramai yang datang. Kebanyakan yang datang mereka yang tinggal berhampiran di kawasan perumahan yang digolongkan kelompok elit dan juga orang-orang kampung. Kiranya, majoriti di situ, penduduknya, Melayu-Islam lah.

Kebiasaannya, tiba iduladha, kalau masjid besar sudah tentu perlu ada upacara korban. Tentulah, lembu berpuluh-puluh ekor seperti di sebuah masjid lama dekat kampung saya yang terkenal lagi termasyhur dengan program bubur lambuknya. Berekor lembu disembelih hasil dari korban orang perseorangan mahupun perberian syarikat terkenal. Tapi yang peliknya, di masjid yang gadang itu, lepas sembahyang raya, semua orang terus balik.

"Aik! Ustaz, tak ada korban lembukah"

"Ada awak nampak seekor lembu kat dalam kawasan masjid ni?"

"Tak ada pun! Kot ustaz sorok lembu ke?"

"Ish! Awak ini, nak buat apa saya sorok. Dah tak ada kerja lain!"

"Yalah, ustaz. Selalunya, kat masjidlah orang buat korban lembu. Tengok masjid kat KL, ramai yang buat korban!"

"Itu orang KL. Mereka kaya dan pemurah hati pula! Kat sini, nak kata tak kaya, tengoklah rumah mereka. Tapi, mungkin mereka buat korban kat tempat lain tak tahu lah saya."

"Sedih la ustaz."

"Yang kamu tu cakap orang lain, kamu tu pernah buat korbankah?"

"Eh! he he he....saya....saya.....buat korban kat kampung isteri saya lah ustaz!"

Scene kedua:

Bila siap sahaja upacara sembelihan, maka berlakulah upacara pengagihan. Berkilo-kilo daging sudah dipotong termasuklah ekor, paru, hati, otak lembu, kepala lembu, kulit lembu, babat (ini paling suka sedap kalau digoreng dengan cili padi, resepi nenek gemuk), dan tentu isi daging dan tulang temulang lembu. Kalau ikut adab, yang membuat korban perlu mengambil sedikit dari sembilihan itu seperti yang ditetapkan agama Islam. Yang lain-lain tu, sedekah kepada mereka yang memerlukan.

Ada surau yang setakat satu ekor lembu, mereka ambil keputusan gotong royong masak sup ke, masak rendang ke, masak kicap ke, masak kari ke dan diperkena dengan nasi minyak atau nasi putih ataupun nasi beriani!

Tapi kalau, berpuluh ekor dikorban, maka agih-agihkan daging sekilo demi sekilo kepada mereka yang ada kupon. Jadi semua orang boleh menikmati daging korban.

Namun begitu, ada juga segelintir manusia yang gelojoh dan tamak haloba. Bila dia terlibat secara kecil dalam upacara sembilih, mulalah dia hendak tunjuk kuasa. Segala tulang lembu, hati lembu, paru-paru lembu, ekor lembu malah kulit lembu dan kepala lembu pun dia nak ambil buat perkasam atau cenderahati balik ke rumah. Tak tahulah sama ada dia nak makan atau nak jual atau pun buat pameran kat rumah. Ada juga manusia sebegitu yang seperti tidak pernah jumpa daging lembu dan isi-isi lembu! Alahai! Ada manusia yang tamak dan bertambah tamak nak makan seorang. Dia tidak tahu hukum agama mengambil yang bukan haknya! Entahlah! Ini belum lagi sentuh tentang tabiat suka bungkus makanan orang tanpa kebenaran!

Selamat Hari Raya Aidiladha, Maaf Zahir dan Batin.
Allahu Akhbar! Allahu Akhbar! Walhamdulillah!

3.12.07

Sekadar ujian kecil

Berita-berita yang menggembirakan hati insan yang kerdil ini bertambah teruja dengan kepercayaan yang diberi bagi menanggung amanah baru. Maka, perubahan tanggungjawab yang perlu digalas menguji kekuatan minda dan fizikal. Ujian melanda diri ini. Demam mengejut. Jika diri ini sebelum ini amat kebal dengan demam. Kini demam selsema melanda diri yang lemah ini. Situasi tubuh yang lemah terasa pada pertengahan November lalu. Lebih-lebih lagi setelah diperlukan untuk melaksanakan satu tugas baru di tempat baru yang bercuaca sejuk. Diri ini tidak boleh menyesuaikan diri dengan suasana sejuk, (maklumlah dilahirkan di bawah atap rumbia) maka, ketahanan menahan sejuk tidak kebal.

Alhamdulillah, ujian itu dapat dilalui dengan sabar. Meskipun sang doktor menawarkan diri ini istirehat satu hari, tetapi daku menolaknya. Ini kerana, sekadar ujian yang sedikit harus ditentang. Belum lagi menghadapi ujian-ujian besar seperti yang dialami orang para srikandi Islam. Siapalah diri ini yang kerdil di sisi Allah. Alahai! Amanah besar harus daku laksanakan dengan jayanya. Kini daku seorang diri bertungkus lumus melaksanakannya. Dan daku terasa bahagia kerana masih ada kepercayaan orang lain terhadap diriku yang biasa-biasa ini.

Inilah kekuatan yang daku terima untuk terus menulis di sini. Akalku masih lagi waras. Cumanya tubuhku masih lagi lemah akibat penangan ubat yang membuatkan daku hampir terlena. Baiklah, hingga di sini coretan singkatku....

25.11.07


Wajah Baru Bahtera Nabi Nuh


Kulit buku ulang cetak buku 'Bahtera Nabi Nuh dan kisah-kisah lain" tidak banyak berubah. Hanya sedikit sahaja yang diubah iaitu di bahagian atas sahaja. Buku ini akan ada di pasaran tidak berapa lama lagi. Sesiapa yang selama ini mencari di kedai-kedai buku tetapi tidak bersua dengan buku itu, insya-Allah bakal teratur di rak buku nanti.



Terima kasih saya ucapkan kepada para pembaca yang sudi membeli dan membaca buku kecil saya itu. Semoga isu buku itu dapat dimanfaatkan oleh kita bersama. Belilah buku itu dan hadiahkan kepada sesiapa sebagai 'halwa' hati dan akal. Sesuai untuk semua peringkat umur sebagai ilmu dan peringatan.

14.11.07


Akhirnya, perjuangan itu berbaloi!



Hari ini saya ke pejabat PTS bagi menghabiskan kerja-kerja sebagai freelance (maksudnya buat kerja secara bebas tanpa terikat, ada kerja ada gaji. Tak ada kerja, gigit jari sambil garuk kepala). Setelah mengharung kesesakan dalam lrt Star dan lrt Putra, dan kemudiannya menaiki bas, akhirnya sampai juga ke pejabat PTS. Sebaik sahaja sampai di pejabat (hari ini terpaksa pergi sendiri, sebabnya suami masih berkursus. Bukan tidak biasa berdikari, tapi mengada-ngada) terasa badan lenguh-lenguh dek berat membawa laptop seberat lima kilo bersama dengan sekaki payung (sediakan payung sebelum hujan). Tapi sebaik jumpa kawan PTS hilang dengan segera lenguh-lenguh sendi bahu dan kaki. Itulah dia terapi emosi namanya bila berjumpa dengan orang yang sudah lama tidak ketemu (maaflah, macam merapu pula).

Dengan perut yang tersangatlah laparnya, mengajak kawan-kawan membeli sama sarapan pagi. Seorang kawan memberitahu, "Sifu datang pagi ini." Saya berbisik dalam hati (tak ada orang yang dengar kecuali Allah) alamak! nanti sifu mesti tanya projek terbaru aku sudah siap atau belum. Tapi, saya buat biasa je. Sudah lama tidak bertemu dengan sifu. Kiranya, hari itu rezeki saya bertemu denganya setelah hampir dua bulan tidak ke pejabat PTS.

Ada berita baik dan juga tidak kurangnya yang tidak baik. Tetapi, orang tua-tua kata, berita baik patut disampaikan dahulu. Alhamdulillah! Dua buku saya akan dilesenkan di Indonesia melalui syarikat penerbitan gergasi iaitu Gramedia. Terima kasih kepada Saudari Firdaus, Editor Pengurusan PTS Islamika yang menyampaikan berita terkini yang menggembirakan. Menurutnya, berita itu sudah lama diketahui tapi tidak berkesempatan menyampaikan kerana sebab-sebab kesibukan yang amat sangat. Juga dengan beberapa tragedi November yang tidak boleh dielakkan. Biarlah antara saya dan dia yang tahu serta Allah SWT. Kiranya, berita yang disampaikan itu, ditambah dengan berita hari Isnin, kiranya kegembiraan berkali ganda!Alhamdulillah! Hilang terus rasa letih tapi selera makan langsung tak ada...asyik minum air saja!

Berita yang tidak baik..lain kalilah saya coretkan. Nanti hilang mood saya yang dalam emosi ceria dan bahagia meskipun suami tiada di sisi. Tapi saya berkongsi gembira melalui telefon dengan suami. Suara cerianya memberikan semangat kepada saya untuk terus ligat menghasilkan manuskrip yang tertangguh! Pasti saya boleh lakukannya!

12.11.07


Alhamdulillah!

Tiada ucapan yang mampu diungkapkan, hanya "Alhamdulillah" apabila satu berita gembira disampaikan oleh seorang rakan. (Terima kasih Puan Nurul). Buku saya, "Bahtera Nabi Nuh dan kisah-kisah lain", dikhabarkan sudah tiada lagi di dalam stor PTS, di Batu Caves. Itulah berita paling gembira dalam minggu ini.

Saya teringat diperingkat awal kelahiran buku pertama dan kedua. Buku saya itu dianggap biasa-biasa dan memang tiada luar biasa. Tapi baru-baru ini, sepupu sebelah suami yang saya jumpa di kampung semasa raya, memuji buku pertama saya. Itulah keseronokan raya saya yang amat bermakna kerana ada orang lain yang begitu ambil berat tentang buku saya. Saudara sendiri pula tu. Alhamdulillah! Tiada apa yang boleh saya katakan. Terubat juga hati yang terluka sedikit masa dahulu akibat pandangan sepi dari seorang kawan seuniversiti dulu. Tak mengapa, luka lama saya sudah sembuh dengan kata-kata perangsang dari orang terdekat.

Berita gembira itu kini saya jadikan sebagai penaik semangat bagi diri ini yang semakin kurang rangsangan untuk meneruskan penulisan dan menghabiskan sisa-sisa tulisan yang tertangguh sekian lama. Maklumlah saya juga manusia biasa. Insan biasa yang ada kalanya pasang dan surut dari segi stamina dan emosi. Tidak mahu mengharapkan orang lain yang merangsang semangat saya, sekadar cukuplah dengan mengadu kepada Allah dan juga suami tercinta. Suami yang tidak putus-putus memberi kata perangsang. Kejayaan saya adalah atas sokongan beliau. Terima kasih suamiku yang kini sedang sibuk berkursus.

Kini, saya berusaha untuk menghabiskan kerja-kerja tertangguh. Insya Allah hujung minggu ini niat hati hendak menghadiri sebuah seminar anjuran Dewan Bahasa dan Pustaka. Sudah lama tidak ke program atau seminar sejak meninggalkan dunia kewartawanan. Rindu pula rasanya untuk mendengar, mencatat dan meneliti kertas kerja yang bakal dianjurkan itu. Jangan saya terlelap sudah. Maklumlah usia semakin meningkat dan tahap tepu duduk lama kini ada hadnya. Saya perlu sentiasa menambah pengalaman dan ilmu yang perlu diperbaharui selalu.

Sebagai penulis seperti saya yang bukan sahaja tumpukan kepada penulisan fiksyen dan non fiksyen, perlu mengisi ilmu sepanjang masa. Itulah syarat utama dalam penulisan. Kalau harapkan otak ini berfikir tanpa isi, susah juga. Tapi tidak tahulah kalau orang lain, tapi bagi saya semakin kerap kita ceduk ilmu dari orang lain, semakin terasa diri ini memang serba kekurangan. Manakala pengalaman pula perlu dicari. Bukannya pengalaman itu datang dengan sendiri. Pengalaman hidup mengajar kita akan erti kehidupan di dunia ini. Insya Allah, sekiranya tiada halangan, saya akan siarkan sedikit mengenai seminar itu nanti.

1.11.07

Alahai Rumah Terbuka!

Hampir seminggu tidak menulis dalam blog. Terasa macam ada yang tidak kena dengan semangat dalam diri ini. Mungkin penangan raya yang masih menghambat diri ini untuk terus bermalasan menulis di sini. Dalam fikiran, banyak perkara yang hendak ditulis meluahkan rasa hati yang sememangnya tidak pernah berpuas hati.

Menyentuh tentang raya, ada seorang rakan bertanya, "Tak buat rumah terbukakah?" Seorang saudara yang lain pula bertanya, "Bila nak buat rumah terbuka?" Tanya pula adik sendiri, "Kak Idah tak buat rumah terbukakah? Selalu rajin buat?"

Bila memikirkan pertanyaaan sebegitu yang sering bermain di bibir orang-orang bandar (yang tinggal di bandarlah, tapi di kampung aku tidak tahu), semacam "rumah terbuka" itu satu budaya yang mesti diadakan pada bulan Syawal. Apakah, sekiranya tidak ada rumah terbuka, maka kita tidak boleh datang ke rumah seseorang itu dan beraya? Adakah mengadakan "rumah terbuka" sesuatu yang mesti atau wajib? Adakah kita perlu datang ke rumah seseorang itu hanya bila ada "rumah terbuka"?

Budaya ciptaan orang-orang bandar ini baru sahaja wujud sekitar tahun 90-an (kalau tidak silaplah. Tidak ada catatan sejarah yang tepat tentang budaya rumah terbuka ini). Semacam wajib mengadakannya. Ada yang mendakwa, buat rumah terbuka ini adalah memudahkan untuk kawan-kawan dan sanak saudara datang sekali gus. Itu alasan biasa. Kita lihata pro dan kontra budaya rumah terbuka ini.

Alasan Pro (Baiklah):


1. Sekali gus menjemput orang.

2. Menjimatkan masa (Hanya dibuat pada hujung minggu).

3. Melayan tetamu pun sekali gus (tidak perlu layan pada hari-hari lain).

4. Tidak ada masa (mungkin hujung minggu tiada di rumah..selalu je balik kampung atau bekerja) jadi memilih tarikh dan masa yang sesuai untuk orang lain beraya di rumahnya.

Kalau ada tambahan sila tambah......

Alasan Kontra ( Tidak berapa baik)

1. Kalau ada duit banyak tidak mengapa. Tapi kalau duit gaji pun tinggal sen-sen di hujung Syawal mana pula hendak dibuat belanja?

2. Menu yang disediakan mesti macam-macam dan dalam kuantiti yang banyak. Kena sewa khemah dan kerusi, kena masak periuk besar dan lain-lain. Kalau mampu upah je katering tapi yang tidak mampu terpaksa masak sendiri.

3. Bila sudah kena masak sendiri, tukang masaknya tentulah si wanita (isteri, adik.....kakak, emak....). Bila sudah masak banyak, tentulah penat. Apatah lagi yang datang berduyun-duyun serentak, makanan pula tak cukup (sebab orang datang niat mereka nak makan je, bukannnya beraya) dan kalau tak sedia pula, jadi bahan umpatan orang.

4. Adakalanya, rumah terbuka ini macam buat kenduri pula. Sama ada ala-ala kenduri arwah ataupun kenduri kahwin. Bila hendak jemput orang, mesti dipilih-pilih. Siap senarai dan memilih orang-orang tertentu. Sehinggakan jiran sebelah atau dua belah tidak dijemput kerana tidak ada dalam senarai. Apakah konsep ini betul? Alasannya, jemput kawan sepejabat je! Jiran sebelah melongo dan hanya mampu hidu bau makanan yang semerbak.

5. Bila sudah ramai yang datang secara serentak, sudah jadi macam orang kahwin pula. Tuan tanah tidak sempat hendak bermesra atau beramah mesra dengan tetamu. Apatah lagi hendak bertanya khabar, bercerita tentang diri, keluarga atau apa-apa saja. Dialog biasa dikeluarkan, "Jemput makan! Layan diri ye!" Tetamu datang hanya makan dan kadang-kadang balik tidak sempat jumpa tuan rumah kerana sibuk menyiapkan hidangan dan menjemput orang makan. Apakah raya itu hanya makan-makan je? Entahlah!

6. Tetamu datang hanya lima atau paling lama 15 minit. Mereka datang tunjuk muka, makan dan balik. Sebabnya hendak bekejar ke rumah terbuka yang kali keberapa.

7. Bila tetamu terlalu ramai, sudah panik hendak layan. Ataupun tidak terlayan. Tuan rumah kepenatan dan mungkin hampir pitam. Badan sakit, pinggang hampir bengkok kerana menyiapkan juadah yang sentiasa habis. Bila badan letih, muka tidak mesra, mulut malas hendak berkata, bersalam pun ala kadar je...alahai tercapaikah konsep rumah terbuka?

Sekadar pandangan....terpulanglah kalau hendak buat rumah terbuka. Tapi pintu rumah aku sentiasa terbuka bila perlu saja (kalau asyik terbuka, lain pula yang masuknya). Kalau hendak datang beraya, datanglah.Tapi telefon dahulu, dibuatnya aku tiada di rumah kan penat saja! Makanlah apa yang ada dalam rumah aku. Kalau sempat aku masak sedap-sedap, kalau tidak makan biskut kering je. Janji, niat kita hendak menziarahi sanak saudara dan rakan taulan di bulan yang mulia.

23.10.07

Suasana di bulan Syawal



Senario 1



Sudah seminggu Syawal berlalu. Begitu pantas berlalu, kini mulalah kembali menyemak kerja-kerja yang tertangguh. Banyak kerja tertangguh termasuk penulisan yang tidak siap. Mood malas menulis masih melanda dalam diri. Perlu dimotivasikan diri sendiri. Ada ketikanya, diri kita perlu dipaksa secara maksimum. Diri semakin dewasa, sewajarnya semangat lebih jitu dari budak kecil. Aduh! Di manakah rasa mood itu yang boleh menceriakan kembali jiwa ini supaya bersemangat untuk menyambung kerja-kerja penulisan tertangguh.



Senario 2



Semasa bulan Ramadan, terlihat kelibat seorang kawan lama di kaca tv yang mula menyarung kepala bagi menutup helaian rambutnya yang selama ini terdedah. Hati mengucap syukur mungkin itu satu penghijrahan mulia di bulan mulia. Mungkin hatinya terbuka dan terima sinar hidayah di bulan mulia. Diri ini memang mengenali diri kawan itu agak lama juga. Tetapi mungkin dia yang tidak berapa kenal diri ini kerana dirinya sudah glamer dan tersenarai dalam golongan selebriti. Dulu-dulu, mana ada kelompok selebriti, kini sahaja pihak media pandai dan bijak mengelar seseorang itu berdasarkan kerjayanya. Jika dahulu kerjaya sebegitu tidak dipandang tinggi, kini kerjaya itu lebih tinggi dari ulamak atau guru agama. Namun begitu, pujian melangit hanya tinggal di langit mungkin dibawa oleh kononnya angkasawan Malaysia pertama yang berjaya melancong selama 10 hari dilangit. Maka, tudung yang menutup kepala kawan itu pun terbang, apabila menjelangnya Syawal. Aduhai! Rugi sungguh amalan ibadahnya selama ini. Seolah-olah itu satu permainan. Hati ini sudah tidak tertarik dengan keletahnya lagi!



Senario 3



Dalam kemeriahan berhari raya, dikejutkan pula dengan kematian seorang budak lelaki darjah satu yang ditikam dengan serpihan kaca. Sungguh menyedihkan! Budak tidak berdosa ditikam dengan kejam oleh budak berotak berumur 15 tahun. Apalah yang diketahui budak berhingus apabila mengejar ayam belanda. Tentu budak itu sekadar seronok mengejar ayam belanda yang berlari terkedek-kedek. Tetapi panas baran budak 15 tahun terbawa-bawa sehingga sanggup merancang membunuh budak yang masih belum kenal erti hidup di dunia. Apa hendak jadi dengan masyarakat hari ini? Membunuh seolah-olah satu penyelesaian ke atas masalah yang kecil. Ya Allah selamatkanlah umat Islam yang semakin tipis imannya. Amin!



Senario 4



Apabila beraya, yang seronoknya apabila saling kunjung mengunjungi antara satu sama lain. Menziarahi sanak saudara yang bertemu hanya setahun sekali. Dan yang pasti menyeronokkan adalah pelbagai hidangan yang dijamah. Termasuklah pelbagai air yang dihidang. Merasa pelik, orang-orang kampung suka menghidangkan tetamu dengan air bergas. Ini yang tidak digemari oleh aku. Aku pantang tengok air bergas kerana kandungan gulanya mengalahkan gula dalam air teh o. Tetapi apabila tuan rumah sudah dihidangkan terpaksalah minum seteguk dua buat menghilang dahaga. Adakalanya buat muka tidak malu, minta air suam. Setelah disogok bertalu-talu dengan air bergas, perut mula meragam. Cirit birit akibatnya. Maklumlah, semasa berpuasa, makan dan minum dijaga, tetapi masuk Syawal, perut tidak dapat dikawal. Nafsu makan menguasai diri. Itulah kelemahan insan bernama manusia.



Senario 5



Raya pertama, sebelah petang, bersama dengan bonda tercinta dan adik beradik yang lain berkunjung ke pusara ayahnda. Cuaca mendung dan berawan gelap menyambut kedatangan kami. Kawasan perkuburan itu adalah terkenal di Kuala Lumpur kerana disemadikan jasad-jasad yang terkenal juga. Tetapi arwah ayahndaku bukan terkenal tapi orang biasa. Mungkin kerana menjadi anak jati daerah itu, maka semadilah arwah ayahnda di situ. Antara jasad terkenal termasuklh, allahyarham Tan Sri P. Ramlee dan isterinya Saloma. Yang kubur mereka berhadapan dengan kubur ayahndaku. Sebaik sahaja, abangku selesai membaca doa dan kami mengaminkannya, hujan lebat pun turun. Angin kuat bertiup diiringi dengan hujan lebat melecunkan aku dan juga yang lain. Kasihan bonda yang turut basah kuyup. Payung yang diharapkan pelindung hujan tidak boleh melawan angin kuat. Episod hendak beraya seterusnya ke rumah saudara lain terbantut dengan keadaan basah kuyup. Aku mula menggigil dan alhamdulillah masih bertahan, tidak terkena demam.



(Harap maklum, senario di atas tiada kaitan dengan kumpulan Senario!)

9.10.07

Salam Aidil Fitri, Maaf Zahir dan Batin
Bulan Ramadan semakin meninggalkan kita semua. Begitu pantas masa berlalu. Seolah-olah baru semalam berpuasa pada hari pertama. Rasanya kenikmatan Ramadan belum puas diraih. Sebagai insan yang lemah, banyak kelemahan dalam bulan Ramadan. Mengejar ganjaran pahala sebaik mungkin, tetapi adakah amalan itu sudah diterima Allah? Semoga Allah yang maha pengasih lagi maha penyayang perkenankan amalan yang tidak seberapa ini. Amin...
Kini, menjelang bulan Syawal. Bulan kemenangan setelah berpuasa menghadapi segala cabaran dalam Ramadan. Namun, kemenangan itu hendaklah dilakukan sebaik mungkin dengan amalan yang berfaedah. Bulan ini jugalah mengikut tradisi orang Melayu, berkumpul adik beradik dan sanak saudara di kampung. Bulan ini juga dianjurkan saling maaf bermaafan antara satu sama lain. Bermaafan dengan penuh keikhlasan. Penuh kasih sayang dan kemesraan.
Saya memohon maaf sekiranya sepanjang apa yang dicatatkan dalam blog ini menyinggung hati pembaca. Kepada semua pengunjung blog ini saya, terima kasih kerana sudi membaca coretan yang tidak seberapa.
Kepada semua petugas PTS Publications & Distributors Sdn.Bhd yang mengenali diri ini, sambutlah salam Aidil Fitri, maaf zahir dan batin. Semoga selamat dalam perjalanan pulang ke kampung dan selamat kembali bertugas semula di Kuala Lumpur.
Kepada sahabat-sahabat sama ada dari blog dan sahabat bengkel PTS, semoga gembira berhari raya bersama keluarga. Semoga kita semua berada dalam rahmat Allah yang maha pengasih.
Kepada sahabat-sahabat penulis, teruskan berkarya meskipun sibuk berhari raya. Teruskan perjuangan menyampaikan ilmu yang berguna. Itulah bekalan kita di sana. Selamat lebaran Aidil Fitri, semoga produktif menghasilkan manuskrip. Amin...
Selamat Hari Raya dan Maaf Zahir dan Batin.

8.10.07

Nostagia AidilFitri
Semasa kecillah paling meriah menyambut raya. Memandangkan adik beradik ramai dan bapa pula bergaji kecil, kiranya raya disambut dengan sederhana. Emak pula seorang yang prihatin terhadap makanan anak-anaknya. Jadi kami adik beradik akan menunggu hari raya bagaikan menunggu hari menikah pula! Apa tidaknya, masa itulah saat-saat kami boleh menikmati juadah yang sukar didapati pada hari biasa.
Kuih raya jangan cakaplah, memang tidak pernah bertemu pada hari biasa. Hanya hari raya kita boleh bertemu. Bukan seperti hari ini, di luar musim raya pun kita boleh membelinya. Dulu-dulu, beli-beli kuih tidak mainlah. Semuanya original buatan bonda tercinta. Emak yang mahir dalam masak memasak akan memulakan projek buat kuih pada minggu pertama.
Minggu pertama lagi sudah sibuk menjemur tepung dan gula. Sekiranya emak buat agar-agar kering..awal puasa lagi sudah dimasak, dipotong dan dijemur di tengah panas setiap hari. Begitu juga dengan kuih putu kacang. Awal puasa sudah membersihkan kacang hijau dan kemudiannya meminta abang sulung menghantar ke kedai yang agak jauh dari rumah untuk mengisar kacang itu. Dulu-dulu, mana ada mesin pengisar seperti hari ini. Sekiranya hendak memasak sambal tumis, emak menggiling cili sahaja. Tetapi rasanya, masyaAllah sedap tak terkata!
Selepas kacang hijau menjadi tepung, bermulalah proses mengaul dan menekan ke acuan. Akhir sekali proses mengetuk acuan supaya kuih yang ditekan itu keluar dengan cantik. Kemudiannya, disusun dalam dulang besar dan dijemur setiap hari di panas terik matahari. Setiap kalilah, kami melihat kuih yang terjemur itu dengan air liur yang melilih. Maklumlah bulan puasa...tetapi ada seorang budak nakal yang tidak puasa (belum cukup umur) mengambil kuih itu sebiji setiap hari. Emak pun hairan, kenapa kuihnya semakin susut. Tapi emak tidaklah melakukan siasatan rapi, tak masa kerana banyak kerja yang perlu dilakukannya.
Teringat lagi, kuih yang pasti tidak dilupakan oleh emak, adalah kuih bangkit kelapa. Setiap tahun mesti buat. Kuih semperit, mazola dan kek tetap dibuat. Dan bila lagi seminggu hendak menyambut raya, tumpi dan rempeyek mesti dan wajib dibuat. Kiranya itu kuih ruji bagi keluarga kami. Sekiranya emak kata tidak larat hendak membuatnya, kami adik beradik akan merengek-rengek, merayu-rayu pada emak. Emak yang melihat anaknya dengan penuh kasih sayang akhirnya akan buat. Bagi menyimpan kuih itu, emak membeli beberapa tin biskut yang besar untuk menyimpannya. Dan bagi mengelakkan susutnya kuih itu sebelum raya, emak sembunyikannya. Adakalanya tempat persembunyian itu diketahui oleh salah seorang anaknya yang memang ada cita-cita hendak jadi pengintip. Jadi sekiranya, situasi mengizinkan, sekeping demi sekeping hilang dari tin itu. Alahai minta maaflah emak! Nafsu makan tidak boleh dikawal ketika itu.
Dalam pada itu juga, emak tidak lupa menyediakan pakaian raya untuk kami adik beradik. Yang perempuannya, dibuatkan baju kurung dengan gaun. Warnanya sama, macam pasukan boria kami adik beradik. Senang, kata emak. Beli aja sepapan kain..tak ada pening-pening kepala nak beli macam-macam warna dan corak. Dan yang istimewanya, emaklah juga yang menjahitkan baju untuk kami. Kami amat bangga dengan usaha emak menyediakan persiapan raya untuk kami.
Seminggu sebelum hendak hari raya juga, bapa akan sibuk mencari kayu getah untuk dibuat kayu api. Bapa yang berkerja dengan gomen dan selalu berada di luar pejabat, dengan mudah mendapatkan kayu getah dari beberapa tempat. Yang seronoknya, bapa bawa balik kayu itu dengan lori dan riuhlah kami melihat orang memunggah kayu itu dan disusun dengan rapi di halaman rumah kami. Tradisi keluarga kami, mesti masak lontong. Lontong kami bukan nasi himpit yang dibuat dalam plastik tetapi lontong yang dibuat dalam kelongsong daun pisang batu. Hanya pisang batu sahaja, pisang lain tak main kerana warna hijau tidak terserlah kalau guna daun pisang lain.
Dua hari sebelum raya, emak dan bapa sibuk membuat kelongsong pisang itu. Kami adik beradik menyibuk menolong menyempah sahaja. Tetapi hasil dari pengamatan kami yang suka menyibuk, sehingga hari ini kami masih mewarisi kaedah membuat lontong. Emak pula akan membuat pesanan kepada taukeh kedai runcit supaya menyimpan tin minyak tanah (yang berbentuk empat segi tidak tepat) untuk dijadikan tempat merebus lontong. Jangan terperanjat, sudah tentulah tin itu dibasuh dengan bersih dan membuang segala bau minyak tanah. Takkanlah, emak hendak rebus dengan minyak tanah, (biar betul!). Sekurang-kurangnya tiga tin minyak tanah diperlukan bagi memuatkan 150 batang lontong.
Saat-saat sehari sebelum rayalah yang lebih mencabar puasa kami. Apa tidaknya, ketika itulah emak masak rendang, sambal goreng, kuah kacang, kuah lodeh yang sungguh mengancam deria bau kami yang sungguh sensitif. Ada juga iman tergugat, pura-pura sakit perut! "Emak nak buka puasalah, perut ini sudah sakit!" Awal pagi sudah merungut lapar. Saja-saja dan mengada-ngada. Emak pula buat tidak layan karenah anak yang mengada-ngada kerana banyak kerja yang hendak dilakukan oleh emak.
Kami adik beradik akan sibuk menolong emak mengemas rumah seperti menyapu habuk yang melekat pada kerusi kayu, kipas dan ceruk dinding. Memasang langsir dan menukar sarung sofa, bantal dan cadar. Pokoknya, pada hari itu, baik lelaki mahupun perempuan semuanya buat kerja. Yang lelaki melihat api memasak lontong. Pastikan airnya cukup dan api hidup dengan maraknya. Merebus lontong mengambil masa yang lama. Sekiranya rebus pada pukul 6 pagi, pada pukul 6 petang baru dibenarkan mengambilnya dari tin itu.Menurut emak, dengan cara itu lontong lebih muai masaknya dan tahan lama sehingga seminggu. Sekiranya sempatlah juga dibuat untuk berbuka puasa. Memang kami akan berbuka puasa dengan lontong, masa itulah dapat merasa lontong dan lauk pauk yang emak masak. Emm! sungguh enak sehingga menjilat jari!

3.10.07

Hari jadi di bulan Ramadan


Sesungguhnya, aku merasa bertuah kerana dilahirkan di dalam bulan Ramadan. Hari Jumaat ini adalah hari jadi ku. Pada mulanya, aku tidak peduli dilahirkan dalam bulan apa. Apa yang kau ingat adalah tarikh lahir mengikut kalendar orang putih. Tetapi pada suatu hari, aku pun tidak ingat bila, emak bercerita mengenai kelahiran aku.


Emak kata, semasa orang lain sedang sibuk bersiap sedia hendak berbuka puasa, emak aku pula merasa sudah tibanya untuk melahirkan seorang anak. Ketika itu, mana ada scan-scan macam hari ini, boleh tahu anak itu lelaki atau perempuan. Tetapi dengan kepakaran yang dimiliki oleb bidan kampung, mereka mampu menafsir perut seorang wanita mengandung. Lebih-lebih lagi apabila perut semakin membesar dan di hujung bulan 7 atau 9 bulan.


Kalau mengikut adat orang jawa kuala lumpur (itu yang aku tahulah, orang jawa tempat lain, entahlah) apabila tiba kandungan masuk ke bulan tujuh, maka sibuklah si emak kepada anak perempuan yang sedang mengandung itu hendak membuat majlis lenggang perut. Pada mulanya, aku hendak tergelak mendengarnya. Macam mana pula orang mengandung disuruh berlenggang perut (masa itu fikiran ku masih kecil....fikir yang tidak logiklah dalam otaknya, atuapun penuh fantasi...eh merapu pula aku ni!). Kata emak, ketika itulah, pakar bidan itu akan menafsir anak yang dikandung seorang wanita itu lelaki atau perempuan, kedudukan anak itu mereng atau songsang. Kiranya bidan itu seperti ultra-sound (betulkah alat ini? maaflah buta sains), boleh lihat apa yang berlaku dalam perut yang sedang memboyot itu.


Berbalik kepada cerita kelahiran aku. Emak kata, bapaku kelam kabut memanggil bidan sedangkan waktu sudah hampir hendak berbuka puasa. Terpaksalah mengayuh basikal memanggil bidan yang jarak jauh antara rumah nenek ku dengan rumah bidan mungkin dalam 2km. Kiranya jauh juga tu. Mak Bidan pula sedang menyiapkan juadah berbuka puasa (dulu-dulu mana ada bazar ramadan, pasar minggu adalah tetapi itupun pada hujung minggu sahaja). Agaknya, ketika itu juga dia sudahpun duduk dimeja menunggu azan berkemundang.


Tetapi atas permintaan mengejut, kiranya bidan macam doktor juga bersiap sedia sepanjang masa sekiranya ada kes kecemasan seperti yang emak aku alami, terpaksalah dia berkorban masa senggangnya. Terima kasih bidan kerana menyambut kelahiran ku! Akhirnya, sampai juga bidan ke rumah nenek. Orang dulu-dulu, bila hendak melahirkan anak, taklah nak sibuk-sibuk pergi hospital, lahirkan anak di rumah sahaja. Ini termasuklah diri aku ini, lahir di tengah rumah nenek yang berlantaikan papan dan beratapkan nipah dan zink. Orang lain sibuk berbuka, emak sibuk bersabung nyawa melahirkan aku. Alhamdulillah! Selamat juga aku dillahirkan di dunia ini.


Kini aku semakin mengingati hari jadi aku yang mengikut kalendar Islam. 23 Ramadan adalah tarikh lahirku, tetapi tahun berapa hijrah, aku sudah lupa! Tapi bila menjelma bulan Ramadan, tarikh keramat itulah yang mengingatkan diri ini sudah meningkat usia tua! Syukur kepada Allah, rezeki dimurahkan, usia diberi peluang lagi, jodoh diperpanjangkan, semoga aku boleh menambah amal ibadah sehingga akhir hayatku. Amin.


Selamat hari jadi untuk diriku, insan kerdil di dunia ini!

26.9.07


Tingkat takwa dalam diri


Pandangan orang yang berilmu, masa dalam bulan Ramadan kita hendak berubah kearah kebaikan bukan sebaliknya. Sekiranya, dahulu kita belum lagi menutup aurat, kita berubah dengan menutup kepala dan badan dengan sebaiknya mengikut syariat Islam. Sekiranya kita dahulu suka sangat bercakap yang bukan-bukan dan merapu, lebih baik kita mendiamkan diri dan bercakap perkara yang penting.


Kalau dahulu, kita suka membuat perkara-perkara tidak senonoh, masa bulan Ramadanlah kita buang semua tingkah laku yang buruk itu. Kita (termasuklah diri ini) berusaha mempertingkatkan tingkah laku kearah yang lebih baik, tingkatkan amalan ibadah, budi pekerti, keikhlasan, pemurah jangan kedekut, jujur jangan menipu, setia jangan berpura-pura baik, cakap serupa bikin jangan buat jahat di bekalang tetapi di hadapan orang, baik ibarat pijak semut tidak mati.


Begitu juga dengan usia kita, setiap hari semakin meningkat tua bukannya muda. Mungkin kita selalu dengar kata-kata ini, "kehidupan bermula apabila masuk 40" atau "life begin 40". Apakah tanggapan itu benar? Bukankah kehidupan dan tanggungjawab itu bermula apabila masing-masing sudah baligh. Ini kerana apabila sudah baligh, sebagai orang Islam diwajibkan sembahyang, puasa, dilarang berbuat kesalahan dan banyakkan buat kebaikan. Bagi budak perempuan, diwajibkan menutup aurat, bukan mendedahkan rambut dan badannya. Perlu menuntut ilmu dunia dan akhirat sebagai bekalan semasa mati nanti. Bagi budak lelaki, sama juga kena jaga aurat, jangan pakai seluar pendek yang boleh nampak bulu kaki yang belum tentu cantik dipandang.


Tetapi, ada juga berpendapat, apabila umur sudah 40 hanya ada dua sahaja, sama ada berubah jadi baik atau berubah jadi gatal. Sepatutnya, apabila usia meningkat tua, fikiran semakin matang dan berwibawa. Ilmu semakin mendalam dan amalan ibadah semakin meningkat. Namun begitu, amalan yang dilakukan tidak meninggalkan kesan dalam diri seseorang itu, sudah tentu ia tergolong dalam kumpulan orang-orang yang rugi di dunia dan di akhirat. Semakin meningkat usia, sewajarnya menunjukkan tingkah laku yang baik kepada orang yang lebih muda. Ini kerana orang yang lebih tua daripada kita adalah orang yang banyak pengalaman. Orang muda akan lebih menghormati orang tua apabila orang tua menunjukkan tingkah laku yang mulia. Tetapi, sebaliknya apabila orang tua menunjukkan belangnya yang tidak cantik itu, rasa hormat orang muda terhadapnya akan hilang sama sekali.


Dalam dunia penulisan, tulisan yang ditulis sewajarnya mencerminkan diri sipenulis yang ikhlas hendak menyampaikan ilmu kepada orang lain kerana Allah. Tetapi apabila niat menulis itu menyeleweng kerana semata-mata hendak mengejar wang royalti dan glamer, sudah tentu pahalanya tidak kemana. Apa yang lebih berkesan, apa yang ditulis itu adalah kerana kita hendak menyampaikan ilmu dan juga perkara yang baik untuk pembaca. Namun begitu, sekiranya apa yang kita tulis itu tidak dapat kita praktikkan dalam diri kita, keberkesanan ilmu yang disampaikan itu ibarat di angin lalu. Ini kerana tujuan kita menulis hanya mengejar kepentingan dunia. Dan apabila diri sudah terkenal, senanglah untuk kita mengumpan orang lain supaya suka dengan diri kita sedangkan kita ini adalah penulis yang dikenali sebagai baik pada zahir sahaja tetapi secara batinnya, Allah sahaja yang maha mengetahui.


Dunia penulisan tidak sama dengan dunia hiburan yang kebanyakannya hanya palsu. Dunia penulisan adalah salah satu cabang menyampaikan ilmu kepada yang tidak tahu. Walau ilmu hanya setitis air, tetapi adalah wajib disampaikan. Itulah dia berkat ilmu yang ikhlas disampaikan kepada masyarakat dan tidak hairanlah, kita lihat banyak buku-buku cerdik pandai Islam terkenal sehingga ke hari ini seperti Imam Nawawi, Yusof Qardawi, Hassan al Banna, al Maududi, dan ramai lagi yang perjuangannya mereka ikhlas kerana Allah dan demi menegakkan Islam di bumi ini.


Akhlak dan tingkah laku penulis adalah cerminan peribadinya. Oleh itu, kita dikehendaki menulis perkara yang baik dan benar. Yang mendidik dan mengasuh pembaca. Tetapi bukan sahaja diri pembaca, diri kita sebagai penulis juga perlu ikhlas apabila menulis. Apa yang ditulis itu diamalkan sebaik mungkin. Ini satu peringatan pada diri ini yang sedang menulis. Apabila kita menulis mengenai tingkah laku baik, kita pun haruslah menunjukkan tingkah laku yang baik. Bukan sebaliknya, kita yang lebih sudu dari kuahnya. Kita yang lebih teruk dari tingkah laku yang dikritik. Kita yang lebih suka mengata orang dari apa yang kita tulis. Ibarat pepatah orang biasa, "cakap tak serupa bikin". Sama-samalah kita mengikhlaskan diri ini pada setiap saat, pada setiap nafas dan pada setiap denyutan nadi kita.

24.9.07



Sabar menghadapi ujian hidup


Sabar dari sudut praktikalnya adalah perlakuan rohani yang dapat menahan diri dari melakukan perbuatan yang tidak baik. Sifat sabar itu menunjukkan pembinaan hati yang mulia dan membentuk tingkah laku baik. Pelbagai pandangan diberikan secara berbeza daripada beberapa bijak pandai Islam.


Al-Junaid bin Muhammad apabila ditanya oleh seseorang mengenai sifat sabar, beliau memberi pandangannya, iaitu sabar itu adalah melalui keperitan hidup tanpa sebarang sungutan.


Sementara itu, Dzun Nun berpendapat, sabar itu boleh mengelakkan diri dari melakukan sesuatu kesalahan. Ia juga boleh membuat seorang itu tenang menghadapi dugaan hidup dan redha apabila ditimpa kemiskinan. Sabar juga dikatakan bersikap tabah dalam menerima ujian besar dan bersedia menghadapi sebarang ujian tanpa mengeluh.


Abu Usman pula berpendapat, orang sabar adalah individu yang sentiasa bersedia menghadapi ujian yang menimpanya. Sebagai umat Islam, ketaatan dituntut bagi mengerjakan amalan ibadah kepada Allah walau dalam keadaan apa pun sama ada senang ataupun susah. Jika seseorang itu berada dalam keadaan senang, hendaklah bersyukur dan sebaliknya, bersikap sabar apabila ditimpa kesusahan.


Amru bin Usman al-Makki memberikan pandangannya, yang sabar itu adalah satu kekuatan dalaman hati yang bersedia dan berlapang dada apabila menerima ujian dari Allah. Jauh sekali, mengungkit atau mengeluh dengan ujian yang diterima.


Al-Khawash menghuraikan, bersikap sabar semasa melaksanakan undang-undang yang termaktub dalam kitab al-Quran dan juga Sunnah Nabi Muhammad.


Dan Ruwaim pula berpendapat, sabar itu memberi makna yang tidak ada aduan. Ini adalah satu tafsiran yang biasa. Dalam pada itu, ada yang berkata yang sifat sabar itu adalah dengan meminta pertolongan daripada Allah.


Abu Ali pula memberikan pandangannya, yang sifat sabar itu adalah seperti namanya. Manakala, Ali bin Abu Talib berpendapat yang sifat sabar itu adalah diumpamakan seperti kereta yang tidak pernah tersasar dari jalannya. Akhir sekali, Abu Muhammad al-Hariri menyatakan sabar itu menunjukkan hati yang tenang. Tanpa mengira sama dia mengalami situasi senang mahupun susah.


Apa yang jelas, saya hendak menjelaskan iaitu penerangan mengenai sabar ini adalah sesuatu yang sukar dihuraikan. Hanya Allah yang mengetahui kerana Allah yang mencipta tingkah laku manusia itu sehingga manusia itu dapat membezakan situasi semasa senang dan sempit. Manusia hanya mempunyai kemampuan yang terbatas sekadar dapat menahan diri daripada menangis dan tidak lebih dari itu. Allah memberi keselamatan kepada manusia dengan luas daripada sifat yang dituntut menahan kesabaran.


Nabi Muhammad dalam doanya berkata, “Jika Engkau tidak menyimpan marah kepada saya, saya tidak peduli. Keselamatan yang Engkau anugerahkan kepada saya lebih kuat bagi saya.”
Dan Nabi Muhammad berkata lagi, “Tidak ada satu pemberian yang lebih luas dan lebih baik daripada kesabaran bagi seseorang.”


Allah hanya menguji kesabaran hambanya dengan memberi ujian. Kesabaran itu adalah pemberian dari Allah. Dan keselamatan pula penting sebelum tibanya ujian. Oleh itu, jagalah keselamatan dengan baik.


Abu Ali ad-Daqqaq berpendapat, sabar itu ada batasannya iaitu tidak melawan takdir yang menimpa ke atas dirinya. Ertinya, seseorang yang ditimpa musibah tidak akan menunjuk-nunjuk atau mengadu masalah kepada orang lain. Kita lihat beberapa contoh dalam sejarah Nabi Ayub yang menghadapi ujian hidup yang hebat.


Allah berkata dalam surah Shad ayat 44,
“Kami mendapati Nabi Ayyub itu seorang yang sabar...”


Sementara itu, dalam surah Al-Anbiya, ayat 83, Allah berkata,
“Sebutkanlah peristiwa Nabi Ayub semasa dia berdoa, merayu kepada Tuhannya dengan berkata, 'Sesungguhnya aku ditimpa penyakit, sedang Engkaulah sahaja yang lebih mengasihani daripada segala yang lain yang mengasihani.'”


Jelasnya di sini, terdapat dua jenis aduan iaitu, pertama, aduan kepada Allah yang tidak bertentangan dengan sifat sabar itu. Contohnya, aduan Nabi Yakub kepada Allah dalam surah Yusuf ayat 86,
“Sesungguhnya aku hanyalah mengadukan kesusahan dan dukacita ku kepada Allah...”

Dalam al-Quran, menceritakan mengenai Nabi Ayub yang berdoa,
“Sesungguhnya, aku sudah ditimpa penyakit, dan Allah mengatakannya sebagai orang yang sabar.”


Sementara itu, Nabi Muhammad berkata, “Ya Allah, aku mengadu kepadamu atas kelemahan kekuatanku dan kekurangan kebijaksanaan ku.”


Nabi Musa pula mengadu, “Ya Allah, bagimu segala pujian, Engkaulah tempat mengadu. Engkaulah tempat ku pohon pertolongan. Engkaulah tempatku pohon keselamatan. Engkaulah tempat aku bergantung, kerana tiada daya dan upaya aku selain dari mu, Ya Allah.”


Aduan yang kedua adalah aduan yang bersesuaian dengan situasinya yang sebenar atau tidak sesuai dengan situasinya yang sebenar. Amalan yang dilakukan itu tidak seiring dengan sifat sabarnya kerana ia bertentangan dan menghapuskan makna sabar yang sebenarnya. Ada maksud yang berlainan antara mengadu Allah dan mengadu kepada Allah. Ini akan dibincangkan lebih lanjut dalam bab 'perbezaan antara sabar dan pengaduan.'


Sabar dalam makna yang lain adalah keberanian hati. Keberanian yang dimaksudkan ibarat sabar dalam setiap detik masa. Lebih tepat dikatakan sabar adalah kekuatan dalaman jiwa semasa menghadapi ujian yang diberi. Sementara itu, sifat sabar dengan sifat yang suka mengeluh adalah dua sifat yang berbeza. Allah berkata mengenai ahli neraka dalam surah Ibrahim ayat 21,
“...Sekarang sama sahaja kepada kita, sama ada kita menggelisah dan mengeluh atau kita bersabar, tiadalah sebarang jalan bagi kita bagi melepaskan diri (dari azab itu).”


Sifat suka mengeluh adalah sahabat yang rapat kepada sifat yang lemah. Manakala, sifat sabar adalah sahabat kepada kebijaksanaan. Seandainya, sifat mengeluh itu boleh ditanya, “Siapakah ibu bapa kamu?” Dia menjawab, “Kelemahan.” Begitu juga, jika ditanya kepada kebijaksanaan, “Siapakah ibu bapa kamu?” Dia tentu menjawab, “Sifat sabar.”


Hati adalah ibarat sebuah kereta yang membawa manusia melalui jalan yang hendak dituju sama ada syurga ataupun neraka. Dalam situasi ini, sifat sabar pula diibaratkan seperti tali yang mengikat tunggangan kita. Sekiranya binatang tunggangan kita itu tidak diikat sudah tentulah dia terlepas dan berlari tidak tentu arah.

20.9.07

Takziah untuk keluarga arwah Nurin
Akhirnya jawapan kepadan mayat kanak-kanak yang dibunuh secara kejam dan kemudiannya disumbat ke dalam beg pakaian, terungkai. Hasil DNA bapanya dengan mangsa yang dibunuh dikenalpasti sepadan dan maklumat sains tidak menipu manusia.
Namun begitu, timbul persoalan, mengapakah ahli keluarganya tidak mengenal simangsa sedangkan simangsa dikatakan mempunyai tanda kelahiran di pehanya? Apakah ibu bapanya tidak mengetahui tanda kelahiran anaknya? Ataupun mereka tidak dapat menerima hakikat sebenar yang anak mereka sudah meninggal dunia? Tidak adakah perasaan gerakan hati seorang ayah atau ibu apabila diminta mengecam mayat itu? Bijak tindakan pihak polis forensik apabila meminta bapanya menjalani DNA. Sesungguhnya kuasa Allah itu maha besar lagi maha mengetahui.
Di sini, bukanlah hendak menyalahkan pihak keluarga atau orang lain, tetapi sebagai seorang ibu atau ayah yang rapat dengan anaknya, sudah tentu dia mengenali anaknya dengan lebih baik. Dimana kecacatan, tanda lahir, dan sebagainya yang boleh mengenali indentiti kanak-kanak itu. Sungguh menghairankan. Dan setelah polis membuat kenyataan yang itu adalah anak mereka yang hilang, masih lagi mempertikaikannya? Kita sebagai seorang Islam harus menerima takdir yang sudah ditetapkan. Banyakan berdoa untuk sianak yang sudah menjadi arwah dengan kematian yang sungguh menyedihkan. Satu kejadian yang tragis. Sungguh memilukan hati sesiapa yang melihatnya.
Kasihan! Budak kecil yang tidak berdosa dan menanggung kesakitan fizikal, diseksa begitu teruk. Memang manusia itu bukan manusia tetapi lebih teruk dari binatang yang bernama buaya atau singa. Budak yang tidak mampu melawan dijadikan sebagai mangsa.
Oleh itu, kita perlu menganggap itu adalah satu iktibar. Bagi yang mempunyai anak-anak, jangan sekali-kali mengabaikan walau sekelip mata. Kelalaian boleh mengundang bencana. Asuh, didik, perhati, jaga dan prihatin dengan tingkah laku anak-anak. Beringatlah sebelum terkena.
Al-Fatihah untuk Arwah adik Nurin....al Fatihah!

18.9.07

Surau di mana? (bahagian akhir)
Sejam sebelum majlis berbuka puasa itu bermula, aku dengan krew berangkat dengan menaiki jip. Hati mulai gusar kerana kami terpaksa menempuh jalan yang sesak di tengah ibu kota Malaysia. Aku tidak habis-habis berzikir bagi menenangkan hati yang tidak tenang. Khuatir akan terlepas program itu. Kalau sudah terlepas, apa yang hendak aku ambil gambar nanti. Takkan hendak mengambil gambar orang sedang makan je. Em! memang tidak tragis langsung atau orang sekarang kata, 'tak happening!'
Aku membatu dan membisu. Sunyi sepi dalam kereta itu. Selalunya aku peramah tak bertempat. Tapi bila bulan ramadan ini, malas pula hendak bersuara. Pak Cik driver cukup sabar mengharungi laluan sesak bagaikan laluan siput babi di jalanraya itu. Terhenjut-henjut. Tersemput-semput. Asyik menekan brek saja. Rasanya naik beca mungkin sudah sampai ke destinasi. Nasib baiklah, khidmat beca di Kuala Lumpur sudah dimansuhkan, kalau tidak, teringin juga naik beca. Teringat zaman kanak-kanak. Aduh! Merepek pula aku ni di bulan yang mulia. Resah mula menguasai diri. Akhirnya aku bersuara, "Pak Cik, rasanya sempat tak kita sampai ke hotel itu. Saya bimbang tak sempat nak ambil gambar nanti."
"Sempat kot!" jawapan pendek dan ringkas dari pak cik driver
Aku hanya menggangguk kepala dan sedikit merasa lega. Harap-harap sempatlah sampai. Akhirnya, sampai juga. Lagi 10 minit ke pukul 7 malam. Waktu berbuka puasa pada hari itu lambat sedikit iaitu 7.30 malam. Pak Cik Driver meletakkan keretanya di tempat yang dikhaskan. Dengan itu tiada masalah hendak mencari parkir kereta. Penyambut tetamu hotel itu sedia memberi kerjasama kepada pihak media elektronik seperti kami. Itulah keistimewaan yang kami dapat apabila memakai logo media elektronik yang terlama di Malaysia.


Aku dan krew pun bergegas masuk ke dalam hotel itu dan tanpa bersusah payah, dewan yang dicari berada di hadapan mata. Kami pun masuk dan kelihatan meja bulat yang disediakan sudah mulai penuh. Anak-anak yatim sudah sedia duduk di meja masing-masing. Sementara. meja untuk media sudah disediakan. Aku dan krew dan juga pak cik driver, semuanya lima orang. Muatlah untuk satu meja..(hehehe kami menguasai meja itu! Nak buat macam mana, rombongan Cik Dah ramai). Nasibku baik kerana majlis belum bermula.

Tidak lama kemudian, seorang wanita yang selalu muncul di tv bagi mewakili syarikat korporatnya bertindak selaku m.c. atau pengacara majlis itu. Panjang jugalah kata pembukaan yang menghuraikan tujuan dan matlamat (samalah tu) majlis itu diadakan. Aku meminta abang kamera merakam semuanya yang berlaku. Sekiranya rasa tidak bagus, aku potong je (hahaha itulah dia kuasa seorang penolong penerbit yang bertindak sebagai penerbit lokasi) dan kalau tak cukup, aku tambahlah dengan elemen lain. Mungkin lepas itu aku melakukan temu duga dengan orang penting syarikat itu dan juga beberapa orang anak yatim yang hadir. Itu rancangan terakhir. Tetapi, apabila aku melihat atur cara seterusnya, rasa macam tidak ada semangat hendak meneruskan. Program itu terlalu biasa tiada yang menarik dan itulah yang akan dilakukan oleh kebanyakan pihak korporat yang lain apabila menganjurkan majlis berbuka puasa.
Sementara menanti waktu berbuka puasa, acara selanjutnya memberi hadiah kepada anak-anak yatim. Satu demi satu dipanggil dan memberi hadiah yang tersembunyi dalam beg kertas. Apa isinya pun aku tidak tahu dan memang tidak mahu tahu pun. Seterusnya, adalah persembahan nyanyian. Pada masa itu, masa ada kumpulan nasyid lagi. Tidak macam hari ini, kumpulan nasyid laku di musim Ramadan. Terutamanya di majlis berbuka puasa. Maka bermulalah persembahan nyanyian, dan yang paling kelakar, puasa baru je seminggu adakah dinyanyikan lagu raya. Emm! Mengurut dada aku dibuatnya dan abang kamera memandangku, aku pun kata, "Ambillah sikit bang! Buat gambar insert nanti!"
Adakah patut dibulan mulia ini, lagu seperti itu dikemundangkan. Buat dosa kering je pada saat hendak berbuka puasa. Di saat hendak beri pahala kerana menjamu anak yatim, tiba-tiba terencat agaknya, Allah hendak berikan rahmat-Nya. Entahlah! Itu pandangan ku yang masih cetek mengenai ilmu agama Islam. Dalam fikiranku pula, di manakah aku hendak sembahyang Maghrib nanti? Nanti sebentar lagi aku tanya dengan adik-adik pelayan yang asyik berlegar di meja yang panjang menyediakan makanan. Nampaknya, hari itu berbuka secara bufet. Siapa cepat dia dapat. Leceh betullah cara bufet ini. Hendak kena beratur panjang. Lebih-lebih lagi, waktu berbuka puasa hampir hendak masuk, makanan belum diambil lagi. Mana boleh melambatkan berbuka puasa. Tetapi di atas meja kami sudah tersedia buah kurma dan air skyjuice (air putih yang sejuk...hehehe)
Tiba-tiba satu pengumuman dibuat setelah nyanyian selesai. "Kini masuklah waktu berbuka puasa bagi Wilayah Persekutuan dan kawasan sewaktunya." Aku hendak tergelak kerana sama pula skripnya dalam radio. Kemudiannya, dipasangkan azan dan berkemundanglah azan itu di dewan yang dihias dengan serba indah. Sebaik sahaja azan, mereka yang hadir bertaburan dan bekerjaran ke meja bufet termasuklah aku dan krew.
MasyaAllah! Aku tengok, macam-macam ada. Mana satu yang hendak dimakan. Tapi yang penting, aku mesti cari nasi dahulu. Itu makanan ruji aku, mana boleh ditinggalkan. Dengan rasa sabar beratur sambil mata ini menjeling-jeiling makanan yang dihidangkan. Begitu juga dengan abang-abang krew pun seperti aku beratur sambil memegang pinggan kosong. Rasanya macam budak sekolah pula kena beratur panjang hendak membeli makanan di kantin. Hendak buat macam mana, kenalah beratur tetapi anak-anak yatim itu tidak beratur, kerana makanan mereka sudah dihidangkan di atas meja masing-masing. Apa salahnya, meja kami turut dihidangkan, tidaklah kami terkejar-kejar mencari makanan. Apa mereka ingat, kami ini tidak berpuasakah? Sudah rugi satu scene kerana, saya tidak suruh abang kamera ambil gambar orang makan kerana diapun hendak makan dan perlu beratur seperti kami. Kalau makanan sudah terhidang di meja, tidaklah perlu kami bersusah payah beratur. Masa sudah terbuang dengan beratur. Ah! Aku tidak peduli, lepas makan aku perlu bergegas mencari surau.
Makanan yang aku ambil setelah beratur panjang, adalah sedikit nasi, sayur, ayam masak apa pun aku tak tahu, campur sedikit desert puding. Makanan yang dihidangkan tidak membangkit selera dan perut yang minta diisi. Aku pun menuju ke meja kembali dan kelihatan abang-abang sedang makan. Mereka lebih cekap mengambil makanan daripadaku. Di meja itu sudah disediakan sudu dan garpu. Aku pun mulalah makan. Kelatang-kelentung bunyi garfu. Seorang abang krew baru dapat mengambil makanan dan berkata, "Kat sini mana hendak basuh tangan yeh!" Aku hanya menggeleng dan berkata, "Kenapa bang?" Abang krew berkata, "Abang hendak basuh tangan dan makan nasi dengan tangan. Kita orang Melayu, mesti makan dengan tangan dan lagipun sedap dan selera makan dengan tangan."
Alahai abang ini betul-betul Melayu. Tidak boleh bawa ke majlis, rungut aku dalam hati. Kalau ikutkan hati, aku pun hendak makan dengan tangan. Leceh betul guna garfu dan sudu ini. Silap hari bulan, terpelanting lauk ayam yang hendak dimakan kerana hendak memotongnya satu masalah. Akhirnya, abang krew memanggil adik pelayan meminta semangkuk air basuh tangan. Aku melihat wajah adik pelayan itu berkerut. Agaknyalah, dalam hatinya berkata, "ada juga orang macam ni?" Tetapi tidak lama kemudiannya, adik pelayan itu kembali dengan semangkuk besar air basuh tangan. Aku melihat wajah abang tu berseri-seri macam kena pinang pula. Dia pun makan dengan selera dan menghabiskan selonggok besar nasi dan lauk-pauknya yang membukit.
Aku segera menghabiskan makanan dan melihat jam ditanganku. Ya Allah! Sudah pukul 8. Ini belum lagi sembahyang Maghrib. Aku lihat masih ramai yang leka makan di meja masing-masing. Mulalah berfikir, mereka ini tidak sensitif atau kisah hendak sembahyang. Hatiku mula tidak sedap. Aku bersuara dengan seorang abang krew yang duduk di sebelahku. "Abang! Saya nak sembahyang dulu. Agaknya surau di mana?"
"Senang je! Keluar pintu itu dan pergi sebelah kanan dan terus naik tangga ke tingkat satu. Hotel ini memang ada surau."
Lega rasanya aku mendengar penerangan abang krew itu. Agaknya abang itu memang pernah ke sini sebelum ini. Aku bangun dan abang-abang krew yang lain juga bangun. Kami sama-sama menuju ke surau. Setiba di surau, tidak ramai yang bersembahyang di situ. Akupun segera mengambil wudhu dan memakai telekung yang disediakan di situ. Selesai solat dan berdoa pendek, aku bergegas ke dewan semula. Lagu-lagu raya masih berkemundang. Apakah mereka ini tidak berhenti solat? Anak-anak yatim itu yang sudah remaja, mereka ini tidak sembahyangkah? Apatah lagi dengan penganjur program, macam tiada apa yang berlaku. Entahlah! Apa hendak jadi dengan mereka? Tidak baik aku bersangka buruk mungkin mereka sudah solat. Tidak lama kemudian, aku pun mengajak krew balik. Malas hendak tunggu seterusnya. Niat hendak temu duga anak-anak yatim dan pihak terbabit, tidak dilakukan. Tahulah nanti aku mengedit program itu nanti. Mungkin program itu tidak sampai pun seminit. Semoga penerbitku tidak berleter.

17.9.07

Tugasan di bulan Ramadan (bahagian satu)

Menjelangnya bulan Ramadan, mereka yang terlibat dalam media elektronik dan media cetak, adalah individu yang sibuk. Undangan bertimpa-timpa datang dan tiada masalah untuk mencari tempat berbuka puasa. Kebanyakan undangan yang diterima dari awal puasa sehinggalah ke saat-saat hendak menyambut Aidil Fitri. Majlis berbuka puasa yang diadakan itu bukan sekadar makan-makan tetapi turut disertai dengan acara khasnya untuk golongan tertentu dan yang paling popular adalah mereka yang terdiri dari anak-anak yatim. Anak-anak yatim dijemput dari segala rumah anak yatim yang ada di sekitar Kuala Lumpur dan Selangor. Beruntungnya menjadi anak yatim, tetapi untungnya mereka hanya dibulan puasa sahaja. Selepas itu mereka terbiar. Aku juga anak yatim, tetapi yatim yang sudah tua tidak layak dibantu pun!

Seminggu sebelum tibanya Ramadan, datanglah surat-surat berbentuk fax ataupun kad jemputan. Ingatkan kad raya, rupa-rupanya kad majlis berbuka puasa.

"Nanti esok kamu pergi ke Majlis Berbuka Puasa dengan anak yatim ni."

Kad yang cantik dan berkualitik diserahkan. Aku membacanya dengan rasa tidak berapa minat. Hari puasalah masa untuk beristirihat dengan keluarga dan berbuka sama, tetapi demi tugas yang tidak mengira masa, terpaksalah akur dengan arahan dari boss ( wajahnya adakala serius dan adakalanya, manis menawan)

"Awak kena tugas esokkah?" tanya seorang kawan yang sememangnya dia tidak pernah bertugas di luar kawasan. Kadang-kadang hairan juga, mengapalah asyik aku yang kena? Mungkin sebab sikap kerajinan yang aku tunjukkan selama ini (perasanlah tu!!) Tapi tidak mengapa, memang tugas seorang yang terlibat dalam media elektronik hendaklah sentiasa bersedia menurut arahan. Sudah itu yang diminatinya sejak dulu, kalau tidak hendak buat apa kerja di situ.

Aku membaca dengan teliti atur cara yang tertera di kad itu. Ada ucapan, penyampaian hadiah dan juga nyanyian. Ah! apa yang hendak diambil, bukannya ada perkara penting sangat. Tetapi aku terpaksa mencipta secara kreatif mengenai program yang bakal dibuat liputan. Nanti mesti bossku tanya, "Apa yang kamu buat semalam? Program siar esok pagi? Kamu buat untuk segmen sana-sini dalam masa 1 hingga 3 minit."

Program untuk jangka masa 1 hingga 3 minit adalah panjang. Apa yang hendak aku selitkan dalam program itu sedangkan program berbuka puasa ini adalah singkat. Nampaknya, kenalah aku fikir cara hendak memanjangkan slot yang diberikan kepada aku itu. Emm!! Aku sudah nampak caranya.

Aku teliti kad itu lagi. Emm! Program itu diadakan di sebuah hotel yang bertaraf lima bintang dan ketika itu, hotel itu baru sahaja beroperasi dan kini terkenal di sekitar Kuala Lumpur. Aku segera meminta kawan yang bertugas sebagai pembantu penerbit untuk membuat segala tempahan kamera dan krewnya serta juga pengangkutan. Harap-haraplah, adalah krew untuk aku pada hari itu nanti. Alhamdulillah! Krew sudah dapat ditempah dan juga pengangkutan juga ada. Nampakanya, jadi jugalah aku berbuka puasa di luar dan di hotel lima bintang pula! Mulalah berangan, agaknya apakah juadah berbuka puasa nanti? Mesti sedap dan pelbagai menu. Astagfirullah! Makan saja yang timbul dalam otak ini!

Tetapi timbul persoalan lain, memandangkan masa solat Maghrib yang pendek, sudah tentu aku terkejar-kerja hendak mengejarnya. Diharap pihak hotel itu ada menyediakan surau. Ketika itu, pihak pengurusan hotel tidak memberatkan dalam menyediakan tempat sembahyang atau surau kecil. Tidak seperti hari ini, setiap hotel sudah menyediakan surau kecil yang cantik. Aku sudah mula risau. Ini kerana program itu dijangkakan habis dalam pukul 9 malam. Dalam kad itu pula, tidak pula dicatatkan acara solat Maghrib. Tertera, 'berkemundangnya azan Maghrib," adalah ditulis dalam kad tetapi sembahyang berjemaah Maghrib tidak ada. Bila pula aku hendak buat rakaman temuduga nanti. Mestinya aku kelam kabut dibuatnya. Aku mengaruk kepala yang sememangnya gatal sekali kerana tidak sempat menyampu rambut pagi itu. Mulalah aku termenung dan sememangnya tengah mengantuk kerana bertugas siaran pagi hari itu.

Apakah yang harus aku lakukan? Tidak sanggup aku meninggalkan waktu solat meskipun dengan alasan sibuk bekerja? Tidak boleh aku tangguhkan dengan alasan yang remeh. Habis dosaku bolehkah ditangguh? Inilah cabaranya bagi sesiapa yang hendak menceburi diri dalam bidang penyiaran. Keimanan sentiasa diuji...(-sambungan kesudahannya, esok hari insya Allah)

14.9.07


Rebutlah dengan segera!


Nabi Muhammad s.a.w berkata,


Sesiapa hadir ke dalam majlis zikir pada bulan Ramadan, ditulis pada tiap langkahnya ibadatnya setahun, dan pada hari kiamat bersamaku di bawah Arasy. Siapa tetap berjemaah dalam bulan puasa didirikan kota yang bercahaya indah cemerlangnya, dan yang berbakti kepada ibu bapanya, Allah memandang rahmat kepadanya, dan isteri yang berbuat sesuatu mencari keredaan suaminya, iaitu pahala yang besar Allah kurniakan kepadanya seperti Siti Mariam, dan siapa menyampaikan hajat orang mukmin, Allah menunaikan 1000 hajatnya, dan siapa bersedekah kepada fakir miskin (yang ada anak isterinya) tiap langkah dikurniakan kepadanya seribu kebajikan, dihapuskan 1000 kejahatan dan diangkatkan 1000 darjat baginya.

10.9.07

Salam Ramadan untuk Saudara Se-Islam



Hari Khamis ini dijangkakan kita berpuasa hari pertama di bulan Ramadan. Rasanya, begitu cepat masa berlalu dan kini kita bertemu kembali dengan bulan yang penuh dengan keberkatan. Mungkin kita sudah mengetahui manfaat atau fadilat bulan Ramadan. Di sini dipaparkan antara fadilat Ramadan sekadar peringatan bersama.



Nabi Muhammad sallahualaihiswassalam berkata, "Diberikan kepada umatku lima perkara yang belum pernah diberi kepada umat yang dahulu. Antaranya,



1. Bau mulutnya orang puasa lebih daripada harum kasturi di sisi Allah.



2. Segala perbelanjaan dan derita lapar selama puasa adalah syurga balasannya.



3. Diampunkan dosa-dosa mereka pada malam Lailatulqadar.



4. Amalan yang dilakukan pada bulan Ramadan digandakan kepada 10 hingga 700 ganda, melainkan puasa itu bagi-Ku. Aku balas kepada yang berpuasa menahan syahwatnya, makan minumnya kerana Aku.



5. Dan mereka dikurniakan nikmat kepada mereaka keseronokan semasa berbuka dan semasa menemui Tuhan di Akhirat.

Nabi Muhammad berkata lagi,

"Menunaikan yang sunat diberi balasan pahala fardu dan amal fardu diberi balasan 70 kali ganda. Bulan puasa adalah bulan sabar (sabar dalam berbuat taat kepada-Nya) dan sabar itu adalah syurga balasannya. Bulan ini dilebihkan rezeki kepada hamba-Nya orang mukmin, diampunkan baginya dosa-dosa, sesiapa memberi makan kepada orang berpuasa, pahalanya seperti memerdekan hamba, dan diampunkan dosanya.

Seorang sahabat bertanya, " Bagaimana sekiranya kami tidak sanggup memberi makan orang yang berpuasa (berbuka puasa), ya Rasulullah?"

"Allah memberi pahala kepada orang yang memberi seteguk susu atau sebiji kurma, atau segelas air. Sesiapa mengenyangkan orang berpuasa diampunkan Tuhan dosanya, diberi minum Tuhan daripada kolam Haudh sejenis minuman yang tiada dahaga lagi kemudiannya hingga masuk ia ke syurga dan pahalanya seperti pahala orang berpuasa."

Sekiranya, menjelang bulan Syawal kita sibuk merancang untuk membuat rumah terbuka. Apa kata, di bulan Ramadan ini, kita berlumba-lumba merancang membuat rumah terbuka berbuka puasa. Ini kerana, memberi makan kepada orang yang berpuasa adalah digalakkan seperti yang dijelaskan dalam hadis di atas. Betapa besarnya pahala memberi makan kepada orang yang berpuasa. Marilah kita bersama merebut peluang yang hanya tawarannya pada bulan Ramadan.

Kita sering melihat apabila tiba bulan Ramadan, ibarat cendawan lepas hujan, tumbuhnya gerai-gerai, bazar-bazar, warung-warung dan restoran yang menjual pelbagai juadah berbuka puasa. Tidak hairanlah sekiranya berlaku sifat suka membazir di bulan Ramadan. Semuanya hendak dibeli dan hendak dimakan. Ibarat, bulan Ramadan seperti pesta makan-makan. Apa kata, makanan yang disediakan dalam pelbagai bentuk itu dijamu untuk mereka yang berpuasa. Utamakan mereka yang memerlukan. Bebelanja ala kadar atau tidak perlu membeli makanan di luar bagi yang mempunyai untuk menyediakannya. Apatah lagi, harga barang semakin naik, duit semakin kecil dan bulan Ramadanlah untuk kita berlatih berjimat cermat.

Salam ramadan dari saya untuk semua teman yang sudi menjenguk terataq ini.

7.9.07

Wanita dan Marhaban
"Mak cik tidak boleh berlama di sini. Petang ini juga kena balik ke rumah. Pagi esok ada marhaban," Ujar MaK Cik Senah dengan melemparkan senyum manisnya kepada Minah. Tidak sampai sehari duduk di rumahnya, sudah hendak balik. Janji lagi dua hari baru balik ke rumahnya. Sebentar tadi dia mendengar mak ciknya menerima panggilan dari seseorang. Agaknya, kawannya yang mengajak dia program marhaban.
"Sejak bila mak cik sertai kumpulan marhaban ini?"
"Semenjak aku duduk di rumah barulah. Kumpulan marhaban yang aku sertai ini menang dalam pertandingan baru-baru ini. Dapat nombor tiga," ujar Mak Cik Senah dengan bangga. Si Minah pula tersengeh mendengarnya sambil menggaru kepalanya yang tidak gatal itu.
Kesibukan Mak Cik Senah dan kumpulannya akan lebih ketara sekiranya kena pada bulan kenduri kahwin, kenduri cukur jambul anak, kenduri khatam Quran. Mereka ini ada kumpulan yang terdiri mungkin lebih dari 10 orang atau tidak lebih dari 20 orang. Baju pula mesti seragam macam boria. Sekiranya dalam sebulan mendapat undangan marhaban sebanyak 4 atau lima kali, makanya lima pasanglah baju mesti disediakan.
Dari maklumat yang diterima, kumpulan marhaban ini mempunyai tabung sendiri. Setiap kali mereka dipanggil membuat persembahan marhaban, tuan rumah akan memberi sagu hati dalam bentuk wang selain dari secucuk bunga telur dan makan percuma. Dan kumpulan marhaban ini yang paling popular dianggotai oleh kaum wanita yang sudah berumur. Adakalanya kumpulan yang popular (tidak tahulah macam mereka boleh glamor mungkin atas jajaan dari mulut ke mulut..promosi secara percuma) mendapat undangan dari tempat yang jauh. Contohnya, 'kumpulan marhaban Sinonik' ini tinggal di Bangsar, maka tidak mustahil mereka mendapat undangan dari individu yang tinggal di Rawang, Kajang, Beranang dan banyak lagi. Gerakan mereka bukan setakat di halaman rumah sendiri tetapi sehingga ke luar daerah.
Bayangkanlah betapa sibuknya kumpulan marhaban ini. Ada masanya mereka terpaksa pagi-pagi buta berkumpul di suatu tempat kerana menerima jemputan marhaban yang akan bermula pada pukul 9 pagi. Gedebak gedebuk, majlis habis dalam pukul 11 pagi. Kemudian campur dengan makan dan borak-borak kosong, pukul 12 barulah mereka balik ke rumah. Itupun sekiranya mereka tidak ada jemputan di sebelah petang. Kalau ada sebelah petang, mereka terpaksa bersiap sedia sebelum pukul 3 petang. Sekiranya, lebih hebat lagi sebelah malam pula ada yang terima jemputan selepas Maghrib. Begitulah selalunya, rentetan kumpulan marhaban yang glamour.
Anggota kumpulan marhaban ini terdiri dari kaum wanita yang setengah umur atau peringkat mak cik-mak cik dan ada juga sudah dapat gelaran nenek. Mereka akan sibuk pada hari hujung minggu atau hari cuti umum. Bagi yang bergelar janda mungkin inilah masanya mereka mengisikan masa senggang dengan aktiviti yang baik. Tetapi bagi individu yang masih mempunyai suami dan anak-anak yang perlu diberi perhatian, adakah aktiviti sebegini memberi faedah?
Bukanlah hendak memperkecilkan atau menidakkan peranan marhaban dalam menyumbang mengembangkan budaya murni. Tetapi mana yang lebih penting, tanggungjawab terhadap suami dan keluarga atau tanggungjawab terhadap masyrakat. Pernah seorang suami mengeluh, "Isteri aku tiada di rumah. Hujung minggu ini aku hendaklah dia duduk petang-petang dengan aku, tetapi tidak. Dia sibuk dengan kumpulan marhabannya. Pagi, petang dan sampai malam. Hai, sudah tua-tua ini, nasib akulah terpaksa melongo seorang diri di rumah yang besar ini."
Adakah kumpulan marhaban ini hanya diperuntukkan untuk golongan wanita yang berumur? Mengapa tidak dilibatkan golongan remaja muda belia yang masih banyak masa senggang mereka kerana mereka belum lagi bersuami atau berkeluarga. Mungkin ada yang mengatakan, mana remaja perempuan hari minat dengan marhaban. Tetapi, sebenarnya kita belum lagi beri peluang kepada mereka untuk mencuba. Kita sering memperkecilkan golongan remaja.
Apakah marhaban itu satu kemestian? Perlu diadakan di dalam majlis-majlis tertentu? Entahlah jawapan pasti belum mantap. Perlu dikaji secara mendalam asal usul marhaban dan kepentingannya. Marhaban ya marhaban!

4.9.07


10 Sahabat Yang Dijanjikan Syurga


Alhamdulillah, ini adalah buku yang ketiga saya bersama dengan PTS Islamika. Rasa terharu dengan kehadiran buku ini yang saya tujukan kepada para remaja yang dahagakan sejarah perjalanan hidup sahabat Nabi Muhammad sallahualaihissalam. Diharapkan buku ini menjadi tatapan pembaca dalam bulan Ramadan yang akan menjelma dalam beberapa hari sahaja. Jadikanlah buku ini koleksi saudara dan saudari yang dihormati dan juga boleh dijadikan hadiah kepada anak-anak, anak saudara, sahabat handai dan juga untuk sesiapa sahaja semoga ilmu dapat disampaikan secara berterusan.

30.8.07

Apa kebanggaan wanita selama 50 tahun?

Hari ini dan esok adalah hari kesibukan rakyat Malaysia menyambut Hari Kemerdekaan ke 50 tahun. Syukur kerana negara kita sudah terselamat dan bebas dari penjajah yang sudahpun mengaut banyak keuntungan di negara kita ini barulah mereka hendak keluar dari Tanah Melayu. Yang tinggal adalah sisa-sisa yang perlu dibangunkan ataupun ditapis supaya tidak meninggalkan kesan yang teruk. Tetapi, bagi kaum wanita apakah yang perlu dibanggakan selama 50 tahun merdeka? Memang tidak dinafikan, wanita dikatakan banyak berjaya dalam bidang pelajaran dan pendidikan. Mereka banyak menjawat jawatan penting, cumanya jawatan nombor satu yang belum diraih. Tetapi penting sangatkah wanita jadi pemimpin? Itu satu persoalan yang sangat sensitif hendak diulas.

Dalam rasa bangga atas segala kejayaan yang wanita kecapi tetapi kita lupa yang diri kita ini masih dijajah akibat daripada kesan penjajah yang meninggalkan bekas di hati para pemimpin. Wanita masih lagi hendak melaungkan hak sama rata dengan kaum lelaki. Mengapakah begitu? Adakah selama ini wanita tidak diberi hak mereka? Itulah akibatnya sekiranya wanita terutamanya wanita yang beragama Islam tidak menimba dan menghayati ilmu agama Islam secara mendalam. Sekiranya mereka belajar, hanyalah sekadar di pinggiran, sekadar lulus periksa wajib dalam peperiksaan tetapi hendak menghayati Islam sebagai satu cara hidup, nampaknya hanya tinggal bayang-bayang, secara fizikal jauh menyimpang dari agama. Adakah itu yang hendak dibanggakan apabila kita lihat wanita terjebak dengan gejala sosial, hedonisme, penagihanan rokok dan dadah, bohsia, pelacuran, lari dari rumah, dan isu yang paling besar sanggup murtad kerana mengejar cinta yang tak pasti dan juga ganjaran kekayaan yang ditawarkan.

Tiada apa yang hendak dibanggakan pada wanita hari ini kecuali kejayaan duniawi tetapi bekalan jiwa, iman dan amalan untuk akhirat amat tipis. Kita merasa sedih dengan kejadian yang berlaku sama ada secara kejam atau akhlak yang rosak dan golongan sasarannya adalah kaum wanita. Tidak dinafikan yang kita lihat hari ini ramai yang seperti mengamalkan Islam terutamanya gadis dan wanita yang banyak menutup aurat tetapi bertelanjang. Maksudnya, mereka memakai tudung tetapi tidak menepati kehendak agama yang dikatakan menutup aurat itu bagaimana? Ada yang menutup aurat tetapi membonceng motosikal mat rempit, berlegar-legar pada waktu malam, sanggup lari dari rumah kerana mengikut kekasih, bersikap kurang ajar, dan sebagainya yang tidak melambangkan wanita solehah sejati mengikut adunan Islam. Kepala masih ditutup tetapi mengenakan pakaian yang sempit, terbuka di dada dan berlengan pendek. Itu belum lagi memakai baju yang boleh menampakkan lutut sekerat dan juga punggung bercampuk di belakang. Kepala bertudung tetapi rambut terjelir. Entahlah, adakah itu satu fesyen terbaru atau tidak cukup bajet. Fahaman manakah yang mereka pelajari? Tiada pula tindakan undang-undang agama terhadap mereka ini? Pelik tapi benar dan itulah dia keadaan akhir zaman. Yang benar dipandang pelik tetapi yang batil dipandang seronok!

Wanita yang berangan menjadi pemimpin pula sanggup meninggalkan suami dan anak-anak semata-mata hendak mengejar cita-cita berjaya dalam hidup. Wanita yang mengejar dunia glamour sanggup bercerai semata-mata hendak popular dan dikenali ramai. Wanita yang mengejar kekayaan sanggup menggadai diri kerana nafsu duniawi yang tinggi. Wanita yang hendak meraih kesenangan sanggup hantar anak-anak kepada ibu mereka supaya menjaga anak-anak mereka. Wanita hari ini seolah-olah tidak boleh menjadi ibu baik dan isteri yang taat kepada suami. Mereka mudah terpengaruh dengan habuan dunia tetapi lupa dengan ganjaran yang akan diterima di akhirat sekiranya mereka patuh pada agama.

Entahlah! Ini sekadar pengamatan yang cetik dan rasa tidak senang dengan situasi hari ini yang semakin gawat dengan masalah sosial yang tiada kesudahannya. Ya Allah! Semoga kami semua berada di dalam rahmat-Mu dan berada dalam pelindungan-Mu dari segala pengaruh negatif. Amin!