31.5.07

MENGHADAPI KRITIKAN SAHABAT


Tidak semudah itu bagi setiap individu menerima teguran yang berbentuk kritikan. Meskipun kita begitu tabah dan sabar menghadapi pelbagai rintangan tetapi hati tetap terasa pedih dan sakit apabila dikritik. Itulah kelemahan seorang yang bergelar manusia kerana ia tidak dijadikan dengan sempurna mudah berasa hati dan sensitif serta melakukan pelbagai kesalahan.

Tetapi ada juga orang yang begitu gemar mengkritik tanpa mengira masa dan tempat. Dia mengkritik mengikut sesedap rasa hatinya tanpa mempedulikan perasaan orang lain. Mungkinkah bila dirinya sendiri dikritik, adakah dia akan menerimanya? Sedangkan apa yang dikritiknya itu tidak semuanya berdasarkan fakta dan kebenaran.

Namun begitu, kita sebagai seorang yang teguh pendirian dan menghormati sahabat yang memberi kritikan, apakah tindakan yang perlu kita ambil bagi menghadapi situasi itu. Ada beberapa perkara yang perlu kita fikir dan semak, antaranya,

Menerimanya dengan sikap terbuka

Mungkin kritikan yang diberi oleh sahabat kita itu tidak betul. Tapi manusia ini berbeza dari segi hati dan corak pemikirannya. Dia berhak untuk berkata dan mengkritik. Oleh itu, kita sebagai sahabat terimalah teguran dan kritikan itu dengan hati terbuka. Sekiranya perlu dijelaskan, terangkan dengan lengkap dan padat supaya sahabat tidak terus beranggapan negatif terhadap kita. Jika itu tidak memuaskan hatinya, terpulanglah kepadanya hendak membuat penilaian.

Minta keterangan lebih tepat

Kita jangan terburu-buru menolak kritikan itu yang kemungkinan ada kebenarannya. Fahami dan selami apa yang hendak disampaikan oleh sahabat kita terlebih dahulu dengan lebih mendalam. Ini bagi memberi kedua-dua belah pihak memahami situasi sebenar dan faedah supaya perkara itu tidak berlanjutan lagi.

Jangan marah

Usahlah mudah melenting atau marah apabila kita dikritik oleh sahabat. Tahanlah kemarahan itu kerana sahabat kita berhak untuk mengkritik diri kita yang dirasakan tidak benar. Dia berhak mengutarakan pandangannya demi kebaikan diri kita. Sekiranya perasaan marah tidak terkawal, ini menunjukkan diri kita bukan seorang yang sabar.

Jangan pendam dalam hati

Apabila diri dikritik janganlah simpan di dalam hati. Kita tidak perlu memendam rasa hati terhadap apa yang sudah dikritik oleh sahabat. Hubungan perlu dijaga bagi memastikan ia berpanjangan. Sekiranya, kritikan yang diberikan itu tidak secara profesional, anggaplah bahawa yang mengkritik tidak mempunyai ilmu yang tinggi. Oleh itu, biarkan sahaja dan jangan sekali pendam atau menyimpan dendam dalam hati.

Usah dijadikan sebagai debat

Kritikan yang diberikan itu janganlah kita membesar-besarkannya dengan membalas kritikan itu. Lebih baik mendiamkan diri. Berdepan dengan cara bijaksana supaya tiada yang mengalami kerugiaan.

Muhasabah diri

Renungkan dalam-dalam atas kritikan yang diterima. Mungkin kritikan itu memberi satu kebaikan kepada diri supaya lebih memperbaiki kelemahan yang ada.

Biasakan dengan kritikan

Anggaplah kritikan itu sebagai satu pengalaman yang memberi kematangan dalam menjalani kehidupan ini. Biasakan diri kita dalam menghadapi kritikan dengan tenang dan bersikap positif walaupun kritikan tidak benar. Adakalanya, kritikan itu memberi satu keuntungan kepada diri kita.

Apa yang boleh dilakukan

Sesudah dikritik dengan pedas dan sakit telinga mendengarnya, apakah yang perlu kita lakukan? Mungkin kritikan dari sahabat itu memberi satu kebaikan pada diri kita. Perbetulkan keadaan hasil dari kritikan yang diterima.

29.5.07

Rintihan Hati Seorang Ibu

Anak,

Semasa kamu kecil, ibulah yang mengasuh dan menjaga kamu supaya seekor nyamuk tidak menggigitmu, seekor lipas tidak merayap di badanmu, menyuapimu dengan minuman dan makanan supaya tidak lapar, memandikan kamu supaya sentiasa bersih, menyaluti tubuhmu dengan pakaian supaya tidak sejuk. Ibu tahu, itulah satu tanggungjawab yang perlu dilakukan sama ada mahu atau tidak. Itu sesuatu yang wajib dan semua ibu di dunia ini melakukannya sebaik mungkin demi kesejahteraan anak-anaknya.

Anakku,

Di saat kamu menginjak kaki ke alam persekolahan, ibu dengan sekuat kudrat jasad ini memastikan bahawa kamu pasti menjejakkan kakimu ke sekolah. Melihat keperluan yang perlu disediakan seperti peralatan tulis, buku, beg sekolah, baju sekolah dan kasut sekolah. Semuanya serba baru meskipun adalah sukar hendak menyediakannya tetapi ibu sedikit pun tidak pernah menyesali dan menunjukkan kesedihan itu di hadapan kamu. Ibu amat pentingkan kegembiraan mu anakku. Apabila melihat diri mu gembira, ibu turut gembira meskipun di dalam hati ini terguris seribu duka, dan Allah juga yang memberi kekuatan kepada ibu.

Anakku,

Di saat kamu menggengam segulung ijazah, ibulah antara orang yang paling bahagia dan tidak terucap dengan kata-kata. Ibu berbangga dengan mu, nak. Kejayaan mu satu kepuasaan di hati ibu. Ibu sudah menjalankan tanggungjawab kepada kamu. Ibu sudah memberi secukupnya, didikan agama, pelajaran dunia dan akhirat, akhlak mu, tutur kata dan budi bahasa dan sebagainya, semuanya ibu sudah curahkan kepada mu anakku supaya menjadi orang yang berguna di dunia dan di akhirat.

Anakku,

Ibu tidak mengharapkan balasan daripadamu, cumanya hanya satu yang ibu pinta, sekiranya ibu sudah tiada di dunia ini, sedekahkanlah fatihah untuk ibu. Dan doakanlah ibu supaya ibu di tempatkan bersama dengan orang-orang yang diredhai oleh Allah.

Anakku,

Meskipun kamu kini sudah berumahtangga dan mempunyai isteri dan anak-anak, ibu gambarkan yang kamu bahagia. Tetapi mengapakah sejak bertahun yang lalu, selepas ibu bertungkus lumus membuat kenduri kahwin yang meriah untukmu, kamu berubah? Kamu sedikit pun tidak mahu mengingati ibu. Mengapa? Apakah salah ibu?

Anakku,

Ibu bukan mahu hartamu, ibu bukan mahu kesenanganmu, ibu tidak mahu kamu memberi apa-apa kepada ibu, tetapi anakku hanya satu yang ibu pinta. Dan ini mungkin permintaan terakhir dari ibu, jengoklah ibu, tanyakan khabar ibumu ini sihat atau tidak? Itu sahaja permintaan ibu tidak lebih dari itu?

Apakah yang menyebabkan kamu berubah? Adakah kamu takut ibu meminta-minta sesuatu dari kamu? Adakah kamu fikir ibu hendak menyuruh-nyuruh kamu itu dan ini? Adakah kamu malu dengan ibu yang miskin ini? Jawaplah anakku!

Ibu ingin tahu sebabnya. Ibu tidak hairan dengan hartamu, kerana ibu masih mampu lagi mencari sesuap nasi untuk pagi dan sesuap nasi untuk malam. Usahlah bimbang, ibu tidak akan lapar kerana masih ramai yang kasih dan sayang dengan ibu. Tetapi ibu amat kesal dengan anak kandung ibu yang sanggup melupakan ibu dengan mudah apabila berkahwin dengan wanita pilihan hati.

Sekadar bertanya khabar pun ibu sudah merasa bahagia walaupun jasadmu tiada di hadapan ibu. Tetapi itu hanyalah khayalan ibu yang rindukan anaknya. Sungguh ibu kesali. Sekiranya ibu sudah tiada di dunia ini, usahlah kamu tangisi. Saat itu, tiada gunanya tangisan air mata berdarah sekali pun. Tapi tidak tahulah jika jiwa mu masih sensitif ataupun sudah tepu dengan kesombongan. Hanya Allah yang mengetahui.

Anakku,

Ibu sentiasa mendoakan agar kamu menjadi anak soleh dan tidak ada ibu yang hendak mendoakan anaknya menjadi jahat atau ditimpa bencana. Ibu tidak mampu lagi hendak meluahkan rasa hati yang luluh ini. Akhir sekali, semoga kamu berbahagia dengan keluargamu anakku! Amin!


28.5.07

Ingin Berhenti Kerja

Sebulan yang lalu saya berkenalan seorang rakan yang sudah berumah tangga dan juga menjawat jawatan yang baik di salah sebuah sektor yang terkenal di negara ini. Dia menghadiri bengkel yang buat pertama kali bagi dirinya dan berkali-kali bagi diri saya. Di situlah mulanya perbincangan serius antara saya dengannya.


Pada mulanya dia sekadar mendengar celoteh saya dengan seorang kawan semasa makan. Apabila saya berbual dengan kawan saya (masing-masing sudah veteran, adalah ceritanya yang tidak pernah habis, dari satu cerita dari ke satu cerita. Tapi bukan mengumpat, perbualan lebih ke arah rumah tangga dan juga dunia penulisan.)


Seorang kawan yang baru saya kenali tadi mungkin tertarik dengan tutur bual kami yang bercelaru dan bercampur aduk antara rumah tangga dan penulisan, maka dia pun mengajukan beberapa soalan cepu mas kepada saya,


1. Bagaimanakah caranya menjadi penulis yang baik?


2. Bagaimana hendak memulakan menulis. Saya minat menulis tetapi tidak tahu hendak menulis apa dan apakah yang saya perlu lakukan.


3. Saya ingat hendak menulis sepenuh masa kerana saya sudah bosan bekerja di pejabat yang kerjanya tidak pernah habis.


Saya memikirkan jawapan yang padu untuk menyakinkannya. Namun begitu, jawapan yang saya beri secara rambang bermula dari waktu makan itu hinggalah berhari-hari melalui panggilan telefon darinya.


Tidak beberapa minggu selepas itu, kawan baru saya itu mengajukan jawapan yang membuatkan jantung saya berdebar-debar dan mungkin tekanan darah tinggi naik sedikit. Inilah jawapannya yang tidak sempat saya ajukan soalan,


4. Saya sudah buat keputusan dan saya berhenti kerja. Saya sudah mendapatkan kerja yang membolehkan saya bekerja dan sambil menulis.


Saya lagi sekali berasa bersalah kerana adakah dengan kata-kata saya itu mempengaruhi orang lain untuk membuat satu keputusan? Saya tidak mahu ia berulang kembali seperti sebelum ini yang membuat saya menyesali, menangisinya dan memikirkan kembali kesilapan selama seminggu dengan hati yang rawan, titisan air mata tanpa disedari mengalir, dan merajuk sendiri sehingga makan pun tidak selera.


Orang bertanya, saya menjawab berdasarkan pengalaman dan pandangan sipi-sipi hasil dari pengamatan dan pembacaan. Tapi, sekiranya mereka sudah membuat keputusan muktamad bagi diri mereka, adakah saya yang bersalah? Saya ingin kurangkan bercakap dan banyakkan buat kerja. Tetapi, apabila sudah bertemu dengan orang, saya ingin bercakap kerana hendak tahu apa yang mereka tahu. Kesudahannya mereka yang ingin tahu apa yang saya sudah tahu (hehehe gelak dalam hati).


Maafkanlah daku teman sekiranya kata-kata ku membuat kamu semua merasa serba salah dan mengambil satu keputusan yang membuat hati ku menjadi gundah gulana dan rawan. Apa pun, daku berdoa teman-teman dengan menjawat kerjaya baru semoga tabah menghadapi ujian, onak duri perjuangan dalam dunia yang serba baru. Anggaplah itu satu penerokaan pengalaman yang tidak boleh dibeli di mana-mana sekolah atau universiti. Berjuanglah selagi hayat di kandung badan!

26.5.07


Pencarian cinta seorang gadis


Hati seorang bergelar gadis begitu sensitif, mudah tersentuh dan inginkan suasana romantis. Oleh itu, aku begitu teringin melakar cinta di dalam hati yang masih kosong. Namun begitu, hingga kini, bait-bait cinta belum menjelma. Mungkin belum sampai masanya cinta itu hadir dalam diri ini. Cinta tidak boleh direka atau dipaksa kehadirannya. Benarkah cinta sejati hadir dalam kepayahan?


Siapakah insan itu yang boleh membuat lakaran cintanya di dalam hatiku? Supaya hadirnya cinta itu memberi semangat pada diriku yang kadang kalanya lemah. Apakah benar cinta itu boleh merangsang jiwa yang sepi? Apakah cinta itu boleh menceriakan hidup?


Pencarian cinta masih jauh lagi. Usiaku masih terlalu muda hendak mengenali cinta seorang bernama lelaki. Adakah cinta itu perlu dicari atau cinta itu akan datang sendiri?. Aku sendiri tidak pasti kerana aku belum pernah merasakan getaran cinta seperti yang dikatakan oleh kawan-kawanku yang asyik di lamun cinta.


Mereka kata, cinta lelaki menceriakan hidup yang sepi. Tetapi cinta lelaki juga meracun jiwa suci menjadi lara. Ah! Lara? Kekecewaan itu yang membimbangkan hatiku yang kecil ini. Mampukah aku melalui saat-saat duka dalam cinta? Kerisauan melampau akan merugikan diri ku. Masih banyak lagi yang aku perlu belajar dalam hidup yang masih panjang perjalanannya.


Namun begitu, biarlah buat masa ini aku melakar cinta suci ini hanya dengan mengenali diri-Nya terlebih dahulu. Aku rasakan cintaku kepada Allah masih lagi jauh. Semakin aku dekat, semakin sukar rasanya aku menggapai-Nya.


Masih lagi dalam kealpaan atas sebab kerdilnya diri ku yang bernama insan. Seorang gadis yang kurang dalam pengalaman hidup bagi menghadapi cabaran dan halangan dalam dunia ini. Aku perlu mempelajari dan terus menghayati apakah yang perlu dibuat oleh seorang makhluk yang bergelar manusia kepada pencipta-Nya.


Peranan yang perlu dilakukan bagi membalas balik nikmat yang teramat besar dan tidak terhitung yang Allah berikan kepadaku. Hanya mampu ku lahirkan cintaku kepada-Nya dengan sedaya upayaku mengucap rasa syukur yang tidak terhingga. Melakukan segala suruhan dan menjauhkan diriku dari melakukan segala kesalahan yang mungkin mengundang kemarahan Allah.


Ya Allah, insan kerdil ini seorang yang lemah di sisi-Mu. Seorang yang begitu hina di pandangan-Mu. Aku sering melakukan kesilapan yang adakalanya tanpa ku sedari. Maafkanlah segala dosa-dosa itu yang aku sendiri tidak mampu menolaknya. Aku seorang yang lemah memerlukan bantuan dan kekuatan dari-Mu dalam menghadapi segala ujian yang diberikan kepadaku.


Dengarkanlah rintihan hamba yang serba kekurangan. Hati hamba merayu agar diberikan petunjuk ke jalan kebenaran. Pandukan hamba ke jalan kebenaran. Hati seorang gadis yang lemah perlu kekuatan bagi menangkis kerakusan manusia angkuh.

25.5.07


Hari cuti sekolah dan hari pergi jalan-jalan


Baru-baru ini gaji kaki tangan awam dinaikkan. Amboi! Senyum memanjang dalam minggu ini. Masih lagi menjadi perbualan hangat. Terhangat minggu ini! Syukur! Itulah impian orang-orang yang bekerja dengan kerajaan. Tetapi bagaimana pula dengan orang yang bekerja dengan sektor swasta? Mengurut dada kerana barang pun semakin naik bukannya semakin turun.


Roti canai dikatakan sudah naik 10 sen. Memang benar, saya yang baru melepaskan rasa mengidam makan roti telur terkejut naik 10 sen. Itu orang jual roti canai bertaraf tiada bintang hanya jual di tepi jalan sahaja. Apa tah lagi kalau makan di restoran yang berbintang. Agaknya berpinar-pinar mata dan terketar-ketar tangan hendak mengeluarkan duit semasa hendak membayarnya.


Hujung minggu ini mungkin sudah ada yang merancang hendak melakukan aktiviti cukup bulan iaitu membeli dan membelah duit bagi mencari barang-barang yang diperlukan untuk stok sebulan di rumah. Ditambah lagi, dengan percutian sekolah bagi mereka yang ada anak sekolah dan sudah tentulah belanjanya lebih sedikit dari biasa.


Maka hubung kaitnya dengan isu di atas, inginlah saya perturunkan beberapa petua semasa membeli belah bagi panduan bersama. Sama-samalah kita memperjuangkan hak pengguna (hehehe terlebih semangat pula!). Antaranya petuanya adalah (itu pun kalau boleh diterima oleh saudara, tetapi ini adalah ikhlas dari saya untuk saudara).


1. Kita hendaklah merancang dan hadkan perbelanjaan. Kita sediakan senarai barang yang hendak dibeli dan pastikan kita patuh kepada senarai yang sudah dibuat.


2. Kita digalakkan menggunakan wang tunai bagi mengehadkan perbelanjaan


3. Usah mudah percaya kepada apa yang didengar atau dilihat.


4. Beli apabila memerlukannya.


5. Kita hendaklah memastikan mutu dan kegunaan barang yang dibeli tidak terjejas ataupun hampir terjejas. Ataupun barang dibeli sudah tamat tempohnya.


6. Rajinlah membuat bandingan harga dan kualiti dengan kedai-kedai yang lain sebelum membeli.


7. Ketahui hak-hak kita sebagai pengguna.


8. Digalakkan membawa bakul yang kecil, bukan troli! Ini secara tidak langsung dapat mengurangkan kecenderungan dan keinginan kita hendak berbelanja lebih.


9. Kita membeli barang dalam keadaan perut kenyang. Amalan ini dapat mengelakkan kita daripada tergesa-gesa dan membuat pilihan dengan lebih tenang.


10. Hendaklah kita rajin menyemak harga yang dipamerkan dengan harga yang tercatat pada resit dan jumlah barang yang dibeli.


11. Kita perlu membuat tuntutan apabila terdapat perbezaan sama ada dari segi harga, kualiti, keselamatan dan kesahihan barang yang dibeli.


12. Berjalan atau menggunakan pengangkutan awam adalah lebih membataskan hasrat dan kemampuan kita bagi membeli barangan yang tidak perlu.


p/s: Nantikan terbitannya yang dijangkakan pada bulan Julai.

23.5.07


Mengajukan soalan yang tepat

Semasa terlibat dalam dunia penyiaran, pelbagai jenis, watak dan perwatakan orang perseorangan yang ditemui. Itu adalah satu kelebihan bekerja dalam bidang ini. Kita berpeluang bertemu dengan orang biasa sehinggalah orang yang punya kuasa. Dari orang kecil sehinggalah orang besar-besar. Begitu juga dengan bahasa percakapan dari yang fasih berbahasa melayu dan ada langsung tidak tahu bahasa melayu. Jika pandai berbahasa Inggeris itu satu bonus tetapi terseksa jiwa jika orang yang kita jumpa itu langsung tidak tahu ke dua-dua bahasa itu. Itu lagi parah! Alamak, seperti itik dengan ayam bercakap atau pun guna bahasa isyarat yang entah apa-apa serta tonggang langgang.


Bila baru bertemu dengan seseorang itu sudah tentulah kita akan perkenalkan diri dahulu.

"Saya .....dari ......... " dengan wajah yang manis dan mesra. Bukan masam dan kelat. Bertanya khabar tetapi tidak ikhlas. Bahasa badan boleh mencerminkan sikap kita. Kalau berkomunikasi itu mata mesti dipandang dengan tepat supaya kita boleh lihat sikap dan tingkah laku seseorang yang kita temui itu. Dari situ, mungkin orang itu akan lebih mudah menerima diri kita untuk menjawab pertanyaan selanjutnya.


Apakah sikap kita terhadap orang yang sedang bercakap dengan kita tetapi tidak memandang muka kita. Sudah tentu terasa sakit hati. Seolah-olah bercakap dengan kita secara tidak bersungguh-sungguh. Asalkan bercakap tanpa memperdulikan orang yang diajak berbual. Itu adalah kesilapan besar dalam berkomunikasi.


Lepas itu, nyatakan terus tujuan perjumpaan itu (sekiranya ia dirancang terlebih dahulu dan menetapkan tarikh pertemuan itu). Jangan pula meleret-leret. Orang yang bekerja bertaraf professional, mereka amat mementing waktu dan perbualan yang penting sahaja. Ini kerana mereka banyak kerja yang perlu dilakukan. Sekiranya hendak beramah mesra dengan lebih lanjut, itu perlu dibuat pertemuan yang lain.


Teringat pada suatu masa itu, saya dan kawan ditugaskan melakukan tugasan bagi merakamkan beberapa segmen untuk siaran langsung yang akan diadakan di sebuah negeri yang mempunyai banyak daerah. Kami meninjau lokasi di serata negeri itu bersama krew yang lain. Akhirnya setelah tiga hari menetap di sebuah hotel di negeri itu yang ditaja penuh oleh kerajaan negeri, maka tibalah masa dan harinya bertemu dengan orang kuat negeri itu, iaitu menteri besar.


Hari dan masa sudah ditetapkan terlebih dahulu kerana beliau seorang yang sibuk. Maklumlah memerintah sebuah negeri, sabtu dan ahad adalah hari bekerja bagi orang-orang seperti itu. Tiba masanya kami pun sampai satu rombongan dengan van dan kereta. Saya, kawan serta krew naik van. Sementara, penerbit saya naik keretanya sendiri kerana hendak melihat hasil kerja kami dengan orang besar ini. Kebetulan, penerbit saya itu bercuti di negeri yang sama, oleh itu dia mengambil kesempatan untuk melihat kerja-kerja anak buahnya.


Saya amat suka dengan kehadiran penerbit itu kerana saya merasa bimbang dengan tingkah laku kawan sekerja saya itu. Dia ini macam 'tidak betul' dalam gerakkerjanya. Dan bukan saya sahaja yang merasakan begitu, penerbit saya juga begitu. Sepatutnya dalam melakukan kerja luar daerah ini, sepatutnya saya tidak terlibat. Ini kerana saya ada komitmen lain. Tapi atas permintaan penerbit yang mahu saya pergi bersama kawan setugas itu, maka saya pun reka secara kreatif segmen apa yang saya hendak lakukan. Tidak mahulah pergi semata-mata hendak menemankan kawan saya itu yang kurang diyakini tingkah lakunya. Mungkin sebab itu, penerbit saya itu pun datang sekali. Ini kerana, semasa menemuduga dengan menteri besar itu, bukan tanggungjawab saya. Kami ditugaskan berdasarkan segmen masing-masing. Segmen saya sudah siap, tinggal segmen kawan saya ini yang belum lagi selesai.


Oleh kerana itu, saya tidak peduli apakah soalan-soalan yang hendak diajukan oleh kawan saya itu. Kami pun sampailah ke kediaman rasmi menteri besar itu. Sebelum bertemu dengan tuan rumah (menteri besar lah) saya mencari en tan das dulu. Seharian berkeliaran di negeri itu, en. tan das belum lagi saya temui. Akhirnya saya bertemu juga yang terletak di luar rumah yang tersergam besar itu. Dikatakan tandas itu digunakan oleh orang ramai yang berkunjung ke rumah rasmi itu. Jadi, tiada peluang hendak menggunakan tandas yang berada di dalam rumah yang indah ala-ala tradisional itu.


Setelah melepaskan hasrat yang terpendam, saya pun pergilah ke tempat yang sudah ditetapkan sebagai lokasi temuduga. Agaknya, menteri itu memang tidak mahu kami masuk ke dalam rumahnya. Adakah sesi temuduga itu diadakan di luar rumah berhadapan dengan pintu masuk ke rumahnya. Kecil hati kami, dilayan ibarat peminta sedekah. Tidak mengapa, layanan istimewa kami sudah pun nikmati dengan menginap di hotel lima bintang dan juga makan yang enak-enak belaka, saya memujuk hati yang tersentuh.


Saya pun memandang dari jauh kerja-kerja kawan saya itu. Ini diikuti oleh penerbit yang turut memberikan pandangan mengenai soalan yang hendak diutarakan oleh kawan saya itu. Saya pun buat tidak tahu sambil mata ini memandang di sekeliling kawasan rumah itu.


Setelah mic di selitkan di celah baju menteri besar itu, kamera pun sudah bersedia. Perakam suara dan lampu sudah siap sedia, semuanya sudah on belaka! Saya pun sudah menadah telinga, soalan apakah yang hendak diajukan oleh kawan saya itu.


"Apo nak ditanyo? Tanyolah, den sedio menjawabnyo," kata menteri besar itu.


"Tan Sri, boleh saya tahu di manakah letaknya tan..das.." tanya kawan saya dengan selamba.


"Ado yeh, itu hah di belakang sano!" menteri besar itu pun jawab dengan selamba.


Saya terperanjat dengan soalan cepumas yang kawan lontarkan kepada menteri besar itu. Saya sudah tidak dapat menahan ketawa lalu menutup mulut sebelum suara ketawa yang terbahak-bahak keluar melulu. Krew kami sudah menggeleng kepala. Penerbit saya, lagi sudah merah padam mukanya menahan malu dengan sikap kawan saya yang dikatakan "kurang betul" tingkah lakunya.


Saya menggaru kepala yang tidak gatal. Akhirnya, penerbit menyuruh saya menyoal menteri besar mengenai perkembangan ekonomi negeri itu. Nasib baiklah saya sudah membuat sedikit kajian sebelum datang ke negeri itu. Bagi menutup keaiban yang dirasakan begitu besar kesilapan yang dilakukan oleh kawan saya itu.

21.5.07

Sepetang Bersama Penulis Hebat

20.5.07

Rejab meninggalkan Muharam

Isnin lalu Rejab yang merupakan adik angkat dan kawan Muharam tidak masuk ke dalam rumahku seperti biasa untuk makan bersama Muharam. Hatiku menjadi resah, kerana selalunya Rejab pantang mendengar pintu kayu rumah ku di buka, pasti dia yang akan terjah dahulu dari Muharam.

Muharam pun masuk ke dalam rumah tanpa Rejab. Aku tidak ambil pusing ketika itu, mungkin si Rejab berjalan-jalan atau pun di ambil orang lain. Ini kerana, kesan dari makanan yang aku berikan selalu yang penuh dengan vitamin, sesuai untuk kucing makan, Si Rejab mempunyai bulu yang cantik dan gebu. Namun masuk hari Selasa, Rejab tidak juga datang.


Muharam sudah seperti orang putus kasih. Dia sudah tidak selera hendak makan seperti selalu. Ini kerana kebiasaannya dia makan berebut-rebut dengan adik angkatnya. Aku juga semakin gelisah dan gundah gulana kerana melihat Muharam termenung dan makin monyok. Lihat betapa seekor binatang juga mempunyai perasaan cumanya dia tidak tahu bercakap je. (Kalau Muharam tahu bercakap sudah tentu saya tanya mengapa dan apa yang terjadi kepada Rejab..teringat Nabi Sulaiman yang boleh bercakap dengan binatang.)

Akhirnya, aku mendengar berita yang sungguh sedih, Si Rejab mati dilanggar oleh kenderaan. Tidak tahulah sama ada motor, kereta atau lori. Berita itu aku sambut dengan rasa sedih dan memeluk Muharam yang sudah pasti tambah sedih.

Muharam tidak tentu arah, seleranya sudah tiada. Sudah dua hari dia tidak mahu makan. Kepalaku semakin pening dan hatiku semakin rungsing mengenangkan nasib Muharam yang kehilangan adik dan juga sahabat karib. Buktinya, lihatlah gambar-gambar yang sempat aku rakamkan begitu akrab dan mesranya mereka berdua. Itulah kasih sayang antara binatang. Apatah lagi kita manusia, jika kehilangan seseorang atau putus cinta, lagi teruk!

Aku memikirkan strategi supaya Muharam hendak makan. Aku bimbang, badannya yang berat hampir 4 kilo itu nanti turun mendadak. Aku tidak mahu dia kelihatan seperti tiada tuan. Akhirnya, aku bagi makan ayam goreng dan juga ikan lampan goreng. Amboi! Bukan main berselera ibarat dia tidak makan 10 hari. Tapi itu hanya sehari sahaja aku bagi makan seperti itu sebagai memujuk hatinya yang sedang rawan.

Kini Muharam banyak termenung kerana tiada kawan hendak bermain. Kucing-kucing lain yang berkeliaran mengikut Muharam tidak serasi untuk dijadikan kawan. Sukar mencari pengganti Rejab. Tetapi Muharam tetap menjalani aktiviti hariannya menjadi pemburu- memburu cicak, lipas, cicak kubing, anak biawak dan anak ular.

Muharam! Muharam! Aku doakan supaya hatimu tenteram dan bahagia semula!
Muharam bersama adik angkat- Rejab

19.5.07


Sesiapa boleh jadi popular


Dalam dunia hari ini yang semakin cepat berputar, masa semakin singkat, sehari dirasakan sejam, seminggu dirasakan bagai sehari, sebulan ibarat seminggu dan setahun disamakan dengan sebulan. Begitu pantas dan samalah juga dengan makhluk yang bernama manusia yang apabila hendakkan sesuatu itu buatlah sesuatu yang pelik tapi benar.


Hari ini sesiapa sahaja boleh membina nama di mata dunia tanpa menghiraukan latar belakang. Jika anda ingin popular dan glamer, buatlah sesuatu yang kelihatan sukar dan pelik serta mustahil dilakukan oleh manusia biasa. Hanya manusia luar biasa sahaja yang boleh melakukan panjat gunung(sudah macam biasa-sayapun pernah panjat gunung tapi Gunung Jerailah dan tidak layak masuk rekod dunia peringkat Malaysia pun!), pergi rentas kutub utara, terjun dari udara di atas glasier yang hendak retak, pergi ke bulan (itu sudah ramai melakukannya, orang tidak hairan).


Berbasikal seluruh Malaysia dan lebih hebat lagi ke seluruh dunia. Menaiki bot mewah mengeliling dunia (boleh dapat gelaran datuk!), berenang sungai kelang ke? (heheheh itu tempat lepas gian orang separuh rangka!), dan terbaru bermotosikal ke seluruh dunia. Senang sajakan! Cumanya yang perlu dilakukan cari penaja yang hebat-hebat atau gunalah nama emak bapa (jika mereka itu dari orang kenamaan).


Apa lagi yang belum dilakukan oleh orang yang boleh dijadikan satu panduan bagi yang tergila-gila hendak jadi popular. Baru terpikir, belum lagi orang lakukan iaitu bersampan mengeliling dunia (ala-ala do re mi, yang mencari tok guru silat...hehehhe), buat cekodok paling banyak, buat lempeng paling besar dan .......(mungkin saudara ada cadangan?)


Sungguh dikesalkan adalah duit yang ditaja oleh ahli-ahli korporat, orang kaya (pada nama aja), orang perseorangan dan sewaktu dengannya sanggup pula memberi sokongan dengan huluran wang ringgit. Bukan sekadar seringgit atau 100 ringgit tetapi beratus-ratus ribu ringgit. Semata-mata hendak menyokong usaha tingkatkan populariti seseorang itu. Kalau begitu, saya pun hendak. Tiba-tiba jadi orang glamer dan penting (tapi sebenarnya tidak terlintas dalam hati hendak jadi glamer, jadi orang biasa-biasa pun sudah bersyukur. Alhamdulillah!)


Tidakkah itu satu perkara yang membazir? Jika benarlah hendak mengangkat nama negara di mata dunia banyak cara lagi. Fikir-fikirkan dan renung-renungkan secara mendalam.

18.5.07

Letih berurusan dengan vvip

Bekerja dengan sektor awam mempunyai banyak protokol yang harus diikuti. Ini termasuklah berpakaian yang sopan. Bagi saya yang terlibat dalam penyiaran terutama dalam bahagian siaran pagi perlu banyak mempelajari dan memahami 'adat resam' berurusan dengan orang-orang yang dikatakan vvip atau orang besar.

Bilik tetamu perlu dipastikan kemas (kalau tetamu vvip kenalah tempah bilik tetamu vvip yang pernah menjadi singgahan Yang di Pertuan Agung, Perdana Menteri, menteri-menteri kabinet dan lain-lain) , makanan dan minuman perlu yang tip top, dikenakan memakai baju yang sopan seperti baju kurung, kebaya dan segala yang berunsurkan tradisional, berkasut kulit bertumit (bagi wanita, lelaki tidak diwajibkan bertumit tapi mesti kasut kulit. Kalau kasut sukan dipakainya, alamat memo surat merah datang...hehehe1)

Selain merangkap jawatan penolong penerbit juga merangkap sebagai pegawai perhubungan awam. Tanpa mengira siapa tetamu, kami yang bertindak sebagai pr semasa bertugas di siaran pagi, diwajibkan menunggu tetamu di hadapan pintu wisma tv. Itulah saat-saat yang membosankan. Termanggu-manggu seorang diri di pagi buta pula itu (silap hari bulan tetamu lain pula yang datang...eee seram bulu roma akak!) Siaran pagi, mana ada orang yang datang bekerja pada waktu itu lagi.

Pada suatu hari, adalah satu slot siaran pagi itu perlu ataupun diwajibkan (ini kes kena paksa keluar juga kalau tidak keluar, orang atas jeling-jeling kat kami. Meskipun tetamu itu bukannya kami suka..kira kami ini pilih kasih juga tapi kalau dipaksa kena ikut, ....tabik tuan!) yang hendak membicarakan pasal persatuannya. Tetamu ini anak orang penting dalam negara. Dia yang tubuh persatuan itu, lepas itu dia sendiri jadi Presidennya (kiranya syok sendiri dan perasan hebat sangat...ya Allah ini kira sudah mengumpat, ampunkan daku!) . Kalau persatuan itu ada mesej kemanusiaan kiranya saya sokonglah juga. Tapi sibuk mengenai orang yang bawa penyakit (atas kelakuan sendiri buat dosa besar) yang hendak dibelanya. Banyak perkara yang boleh dilakukan, tolong orang miskinkah, tolong anak yatimkah, tolong orang tuakah, dan banyak perkara tolong yang boleh dilakukan kepada mereka yang lemah dan dhaif. Alamak! Terlebih merepek pula hari ini. Saja hendak lepas geram pada golongan seperti itu. Gila glamer tidak bertempat. Nanti di akhirat, fikirlah sendiri macamana hendak glamer depan Allah.

Maka datanglah si tetamu yang dinantikan dengan langkah lembut gemalainya. Saya yang menyambutnya tersengeh-sengeh macam kerang busuk (nasib baik teringat gosok gigi pagi itu, kalau tidak berbau!).

"Assalamualaikum puan!' Saya memberi salam sambil menghulurkan tangan bersalamannya dengannya. Senyuman di bibir tidak lekang. Tapi, tetamu itu jangankan senyum kambing, senyum itik pun tidak diberinya kepada saya.

Tetamu itu datang agak lewat. Kami sudah berpesan dengan para tetamu, sekiranya boleh datang lebih awal sama ada setengah jam sebelum sesi tetamu itu dijadualkan. Ini bagi memudahkan kami menyambutnya dan menyuruhnya make-up serta lihat bajunya. Kalau baju yang dipakainya itu tidak sesuai (seksi ke, berwarna biru atau koyak ke -takkanlah orang hendak pakai baju koyak-tidak masuk akal). Ini bagi memastikan masa siaran atau keluar dalam skrin kamera nampak cantik. Tetamu itu nampak cantik dan kami pun senang hati tidaklah kena kutuk dengan orang atas nanti.

"Puan mari ikut saya ke bilik make-up," kata saya dengan lembut tetapi dalam hati geramnya. Semoga sempatlah si minah ini make-up. Masa tinggal lagi 10 minit hendak ke udara ini. Dia pun dengan lemah gemalai berjalan dengan perlahan. Saya pula tidak sabar, hendak saja berlari anak-anak, takut tidak sempat.

"Silakan duduk, puan," kata saya lagi dengan sopan.

"Saya rasa tidak perlulah make-up. Sebabnya kulit saya sensitif dengan make-up di sini. Lagipun saya tidak suka make-up." katanya dengan nada biasanya.

Saya sudah mula geram. Hendak diluahkan perasaan geram ini, nanti tidak pasal-pasal saya dikenakan hukuman mandatori berhenti kerja saja. Tapi kalau tidak dijalankan tugas mencantikkan tetamu , kena marah dengan penerbit pula. Saya hendak saja menghamburkan kata-kata laser tapi masih tahan. (saya ini boleh tahan kalau nak laser orang lain--dalam bidang ini kena keras kata-kata, entahlah sakit jiwa dibuatnya)

"Tidak boleh begitu puan. Puan perlu make-up supaya dalam skrin tv tidak nampak pucat muka itu. Sedikit bedak pun jadilah! "Saya merayu bagaikan rayuan seorang kekasih kepada kekasihnya yang sedang merajuk. Saya lembutkan lidah dan susun ayat supaya dia boleh menerima pendapat saya. Susah hendak jadi pegawai perhubungan ini, kena pasang strategi.

"Tidak mahulah!" tegasnya lagi. Saya pula kiranya sudah patah hati. Rayuan saya tidak diterimanya. Kalau hendak diikutkan hati, lantak kaulah labu! Tetamu itu bukannya cantik pun, kulit sudah gelap (jadi hendaklah diputihkan sikit), mukanya berkilat, rambut yang perlu disisir biar kemas pun tidak dibenarkan. Akhirnya, kakak juru mekap itu pun tersenyum. Agaknya dalam hati dia berkata, "senang kerja aku. Tidak perlu layan orang secerewet seperti dia."

Memandangkan masa semakin suntuk, tinggal 3 minit lagi, saya pun bergegas membawa tetamu itu masuk studio. Setelah membetulkan mic dan tempat duduknya, saya masuk dalam konti dan berjumpa penerbit.

"Boss! bukan salah saya kalau muka dia pucat. Dia sendiri yang tidak mahu di cantikkan muka yang tidak cantiik itu." kata saya sebelum saya ditembak oleh penerbit saya dengan kata-kata yang menyakitkan telinga.

"Begitukah? Biasalah orang ego, dia ingat cantik sangat? Tak pa, biarkan dia. Aku sebenarnya pun bukan suka sangat dengan isu yang hendak dikatakan hari ini." Jawapan dari penerbit saya, memberikan kelegaan kepada saya.

Selepas habis dia bercakap selama setengah jam, tetamu itu pun keluar dan saya ingin membawanya ke bilik tetamu bagi menjamu minum pagi. Tetapi dia menolak dengan alasan masa tidak ada kerana ada hal lain. Dalam hati saya, bagus juga tidak perlulah saya melayan dia bercakap. Apa lagi, saya dan krew lain pun bedallah makanan yang ada dalam bilik tetamu itu. Emmm kenyang dan lepas itu boleh tidur!

17.5.07

Sabar yang terpuji dan sabar yang tercela

Ada dua golongan sifat kesabaran iaitu sifat sabar yang tercela dan sifat sabar yang terpuji. Sifat sabar yang tercela adalah sifat sabar yang menahan dirinya daripada memenuhi kehendak, menyayangi dan mendekat diri dengan Allah.


Sifat ini akan menimbulkan perkara yang merugikan individu itu. Ia juga menyebabkan individu tidak dapat mencapai faedah daripada segala yang diciptakan bagi dirinya. Ini adalah sifat sabar yang paling teruk bahkan paling teruk daripada yang perkara yang teruk. Sifat sabar yang teruk itu diibaratkan seperti seseorang yang mengalu-alukan kedatangan kekasihnya tetapi tidak dipedulikannya.


Dalam erti kata lain, tiada gaya hidup sederhana (zuhud) yang paling teruk daripada yang menolak kebahagiaan yang dikurniakan oleh Allah. Kebahagiaan yang dikurniakan oleh Allah hanya diberikan kepada orang yang terpilih (wali). Kebahagiaan yang diberikan itu tidak boleh dilihatnya melalui mata kasar, tidak boleh didengar dengan telinga dan tidak pula terlintas dalam hati manusia. Mengelakkan diri dari mendapat anugerah seperti itu adalah merupakan hidup sederhana (zuhud) yang paling teruk.


Sebagaimana yang dikatakan oleh seorang individu yang hairan dengan sikap ahli zuhud, katanya, “Tidak pernah saya melihat orang yang hidup zuhud lebih daripada kamu?” Ahli zuhud itu menjawab, “Kamu lebih zuhud daripada saya. Saya mengelakkan diri dari kehidupan di dunia yang tidak kekal, tetapi kamu mengelakkan diri daripada akhirat. Oleh itu, siapakah di antara kita berdua yang paling zuhud?”


Yahya bin Mu'az ar-Razi berpendapat, “Sifat sabar para penyayang itu lebih menghairankan daripada kesabaran para zahid. Menghairankan, bagaimanakah caranya mereka itu bersabar dengan keadaan itu?”


Kesabaran di segala tempat akan terpuji
Selain kesabaran atas diri-mu, ia tidak terpuji.


Pada suatu hari, seorang lelaki berjumpa dengan Asy-Syibilli. Orang itu pun bertanya dengannya,


“Manakah kesabaran yang paling berat bagi orang yang bersabar?”


Asy-Syibilli pun menjawab, katanya, “Sabar kepada Allah”


Orang itu yang mendengar jawapannya, membantah dengan berkata, “Tidak.”


“Sabar bagi Allah”


“Tidak.”


“Sabar bersama Allah.”


“Juga tidak.”


“Apakah jawapannya?”


“Sabar terhadap Allah.”


Sebaik sahaja mendengar jawapan daripada orang itu, Asy-Syibilli terperanjat dan berteriak sekuat hati sehingga beliau hampir menemui ajal.


Pada pandangan yang lain, “Bersabar bersama Allah itu adalah kelengkapan janji."

16.5.07


Kenangan Bersama Guru


Semasa bersekolah rendah di pinggir ibu kota, aku berjalan kaki. Subuh masih belum merangkak fajar, aku dan kawan-kawan melangkah dalam kegelapan pagi yang pekat. Kami meredah waktu pagi beramai-ramai, sambil mulut berceloteh dan kepoh sebentar kerana masing-masing hendak bercerita yang berlaku semalam di rumah masing-masing. Aku yang bersifat pendiam ketika itu, leka melihat dan mendengar kata-kata kawanku, terutama Si Normah bercerita. Mulutnya becok mengalahkan ayam betina yang aku pelihara. Tapi, disebabkan dialah yang menjadi radio bergerak kami, terpaksalah menadah telinga mendengar. Nanti kecil hati dia pula. Tidak pasal-pasal kena pujuk. Si Normah kalau sudah merajuk mengalahkan orang yang berkahwin seperti suami kena pujuk isteri. Membentak-bentak minta dirayu, tidak padan dengan saiz badan kecil tapi kalau sudah merajuk, masyaallah bergegar jalanraya!

Tanpa disedari, kami sudahpun sampai ke sekolah. Waktu masih awal dan murid-murid pun belum ramai lagi. Kami meletakkan beg di luar bilik darjah yang masih berkunci kerana guru kelas belum sampai. Kami pun pergi ke padang dan bermain kejar-kejar mengeliling pokok pain, main tali getah (itu pun kalau tidak lupa membawanya) , lompat macam katak pagi-pagi..dengan aktiviti seperti itu peluh betina menitik keluar dan bau bedak talkum yang ditabur dibadan jadi masam dan muka yang ditempek dengan bedak batu emak pun jadi berkilat. Bila waktu kelas bermula, masing-masing membawa aroma bau yang pelbagai. Ada dari Paris, ada aroma dari Jamaica, ada bau dari India dan ada juga yang bau dari Chow Kit.

Tapi kenangan yang tidak boleh dilupakan apabila Cikgu Mariam masuk kelas dengan membawa sebatang pembaris panjang. Dengan muka masam dan tidak pernah tersenyum memaksa kami bangun dan ucap dengan serentak, "Selamat pagi cikgu!" Dalam hatiku berkata, "Selamat apa, sekejap lagi tidak selamat kami semua!"

Cikgu Mariam mengajar ilmu hisab (kini matematiklah, aku pun tidak tahu sebabnya mengapa ditukar nama sebegitu. Mungkin supaya nampak canggih dan elegan!) Satu subjek yang cukup aku dan kawan-kawan merasa gerun. Bukan gerun dengan subjeknya tetapi gerun dengan gurunya. Kami tidak berani mengangkat muka untuk melihat wajah Cikgu Mariam yang boleh dikatakan cun juga. Masing-masing menundukkan muka ke arah buku tanpa bergerak walau seinci pun. Masing-masing dalam hati berdoa, "Ya Allah janganlah aku di tanya oleh cikgu ini! Amin" Nasib baik juga, Cikgu Mariam tidak mendengar doa kami yang tidak masuk akal itu!

Masing-masing buka buku teks (yang diberi pinjaman dan sudah layak dibuat bungkus belacan) dan mengeluarkan buku latihan. Tiba-tiba suara gempita dari Cikgu Mariam, memeranjatkan kami yang sedang berkhayal kerana masing-masing sedang berzikir (berdoa tolak bala!)

"Zul! Kamu bangun dan jawab soalan di papan hitam itu!" Nada tinggi yang dilontarkan oleh Cikgu Mariam bagaikan hendak tercabut jantung kami yang masih kecil lagi. Masing-masing mengurut dada.

Zul bangun dan berjalan menuju ke papan hitam dan terus menjawab soalan itu. Zul seorang budak yang bijak, jadi dia tidak mempunyai masalah hendak menjawabnya. Kelihatan Cikgu Mariam tersenyum. Tetapi bagi kami senyumannya itu menakutkan kami yang masih lagi terkial-kial hendak memahami apa yang diajarnya.

"Atan! Kamu pula buat jawapan seterusnya." kata Cikgu Mariam sambil berjalan ke arah belakang dengan setia memegang pembaris panjangnya itu.

Atan keluar dengan terhegeh-hegeh dan terus menulis jawapan di papan hitam. Entah apa salahnya, Cikgu Mariam tiba-tiba menuju ke hadapan.

"Apa kamu ini Atan? Masih tidak boleh menjawabnya. Sini hulurkan tangan kamu!" Muka Cikgu Mariam yang putih melepak kini menjadi merah seperti buah apel merah. Kami yang melihatnya mula gementar. Terasa hendak terkucil pun ada. Ada juga terasa hendak buang air besar pun ada. Kami sudah pasti satu peristiwan bersejarah hari ini akan terjadi.

"Pang!" Bunyi yang sungguh menakutkan kami.Berdesing kedengaran di telinga. Atan dipukul di tapak tangannya dan dia cuba menjerit tetapi seperti di tahan-tahan jeritan itu. Apa yang lebih aku terperanjat, pembaris panjang itu patah kepada dua! Apa lagi, kami terus menikus dan kalau boleh nafas kami pun tidak diizinkan berbunyi. Kelas itu sunyi ibarat malaikat sedang lalu.


Itulah kisah yang tidak dapat aku lupakan. Tetapi itu perkara biasa apabila Cikgu Mariam masuk kelas. Dan tidaklah menjadi satu masalah besar cikgu memukul murid! Tapi hari ini, aku merasa hairan, cikgu cubit sikit pun boleh buat laporan polis! Agak-agaknya, cikgu dahulu cubitannya tidak berkesan, dan cikgu sekarang kalau cubit kesannya boleh disaman di mahkamah. Ini mesti disebabkan cikgu bela kuku panjang...hehehe!


Walau apa pun, aku masih kenang jasa guru-guru semasa sekolah rendah, sekolah menengah, tingkatan enam dan juga di universiti. Jasa kamu tetap di kenang sepanjang hayat. Jika tidak kerana guru tidaklah saya menjadi pandai membaca, menulis, mengeja dan mengira. Dan kini aku sudah pun bergelar penulis.( alhamdulillah!) Semoga semua guru-guru, ustaz, ustazah dan pensyarah berada dalam rahmat Allah kerana ilmu yang disampaikan oleh mu!

15.5.07


Membuka kitab lama


Hari ini adalah hari memulangkan buku yang dipinjam dari Perpustakaan Negara. Bagi memanfaatkan kad pinjaman buku yang boleh meminjam sebanyak 3 buku, saya tidak melepaskan peluang memilih buku lain. Kali ini saya teringin hendak membaca dan menyemak dunia yang sudah lama saya tinggalkan iaitu dunia penulisan sastera. Saya bertanyakan kepada petugas di bahagian manakah buku-buku sastera diletakkan. Tanpa rasa susah, mudahlah sahaja saya menjejaki rak yang menempatkan buku-buku sastera.


Saya begitu teruja apabila melihat begitu banyak karya sastera yang tersusun rapi dan kemas di atas rak buku. Sebuah demi sebuah buku diambil dan diselak. Teringin hendak membaca karya sasterawan negara. Memandangkan, suami menemankan, beliau juga turut sama-sama memilih tajuk buku untuk saya walaupun beliau bukanlah dari aliran sastera. Namun begitu, nama-nama besar sasterawan beliau mengenalinya.


Akhirnya saya jumpa buku-buku tersebut dan meminjam sebanyak 6 buah buku. Jangan terperanjat pula...ini kerana suami saya juga menjadi ahli perpustakaan negara, jadi kami boleh pinjam sebanyak itu. Dalam hati berkata, "Entah bilalah pula aku hendak membacanya! Alamak dalam bulan ini otak saya akan terisi dengan maklumat sastera belaka....hehehe! kiranya itu dikatakan 'membasuh minda supaya jadi sasterawan pula!' Lagipun saya mempunyai strategi tersendiri mengapa saya hendak 'sasterakan otak' ini. Tunggu! Tidak boleh beritahu....biarlah rahsia!


Tidak semua orang suka sastera, apakah itu betul? Mengapakah tanggapan itu sedemikian? Apakah 'sastera' itu sesuatu yang menyusahkan otak hendak berfikir? Sedangkan kita ini penuh dengan budaya dan adat. Adakah sastera, budaya dan adat itu serasi atau seiring sejalan? Perlukah ada nilai sastera dalam penulisan? Apakah yang dikatakan sastera Islam? Benarkah sastera Islam sudah wujud sekian lama dahulu di zaman Nabi Muhammad (s.a..)? Dan? Dan? Dan?


Banyak pula persoalan yang saya timbulkan. Oleh itu, perlulah saya buka kitab lama saya bagi mencari jawapan kepada persoalan yang saya sendirii timbulkan...(gelak dalam hati....hehehe!)


12.5.07

Kenang Sepanjang Hayat

Ibu, bukan hanya bila saat tibanya Hari Ibu di bulan Mei ini barulah daku terkenangkan mu. Tidak sekali-kali begitu. Setiap detik masa berlalu, di ingatan ku ini hanya memikirkan ibu sahaja. Ibu, kesusahan, kepayahan, keperitan dan kesabaranmu membesar diri ku dan juga adik beradik yang lain tetap tersemat dalam lubuk fikiran ku.

Masih ku ingat, di saat-saat permergian bapa buat selama-lamanya, wajah mu begitu tenang sekali. Tanpa sekelumit keresahan dan kegusaran yang ibu paparkan di wajah mu. Meskipun, ketika itu aku dalam meningkat remaja, masih ku ingat wajah tenang mu itu. Ibu, kau begitu tabah menerima takdir Ilahi. Ibu tidak menunjukkan sebarang kerumitan di wajah mu tetapi aku tahu bahawa di lubuk hati mu, mungkin ibu sudah memikirkan kesengsaraan yang bakal di hadapi bagi membesarkan lapan anak-anak mu yang baru membesar.

Namun begitu, tidak sedikit pun ibu luahkan kerisauan hati mu. Ibu, ketabahan mu mengajar diri ku agar juga tabah seperti mu atas apa jua ujian yang bakal menimpa diri ku kelak. Ujian melanda demi satu persatu, tetapi ibu sayang, kau tetap sabar menghadapinya. Ibu dengan sabar membesarkan kami adik beradik yang bermacam kerenah.


Ibu tidak jemu-jemu membela, mengasuh dan memastikan kami mendapat pendidikan yang sempurna. Makan dan minum kami, tidak sekali-kali ibu abaikan. Malahan, kami bersyukur kerana kami membesar dalam keadaan sihat fizikal dan akal fikiran. Ibu, hubungan kami adik beradik juga rapat dan mesra. Usahlah ibu bimbang. Cumanya, apabila diri ku ini sudah menjadi milik orang lain, pertemuan semakin terbatas. Namun begitu, tanggungjawab sebagai isteri dan juga anak tidak aku abaikan. Sekiranya, jasad tidak bersama dengan mu, talian telefon menjadi penghubung kemesraan antara kita.

Ibu, anak mu ini sentiasa mendoakan kesejahteraan dan semoga ibu sentiasa berada dalam keadaan sihat bagi membolehkan ibu meneruskan amalan ibadah dengan sempurna dan aman. Salam sayang yang tidak terkira dari anak mu yang jauh di mata tetapi dekat di hati.



Setia Pada Mu

Kekasih
aku akan setia pada mu
sejak hari pertama kau mencintai ku

Kekasih
lakarkan cinta ku di dalam hati mu
sematkan dia sepanjang hayat mu

Kekasih
sayang ku tidak pernah pudar
diri ku tidak pernah curang

Kekasih
nama mu terpahat di hati ku
mungkin ia hilang
setelah nyawa memisahkannya.

Saridahamid
11 mei 2007

11.5.07


Jangan tinggal apa-apa! (bab 6)

Sebaik sahaja selepas mengerjakan solat Subuh, niat hati hendak menyambung balik tidur. Mata bagai dirasuk supaya menggapai bantal busuk dan melelapkan mata sekejap. Hasutan syaitan yang didatangi secara halus dalam sanubari kerdil ini akhirnya berjaya. Saya terlelap dan ingin menyambung mimpi indah (aduh! Mudah terpedaya dengan hasutan iblis sedangkan bulan ramadan dikatakan syaitan dan konco-konconya sudah dipenjara) ini bermakna nafsu yang tidak terkawal itu yang menguasai diri dan fikiran saya ini. Sungguh lemah insan ini. Saya mengiringkan badan menghadap ke lambung kanan.

“Mengapa tidur balik?” tanya suami saya yang baru sahaja balik dari surau yang berdekatan. Saya mendiamkan diri. Tidak mampu hendak menjawab. Mata dirasakan sungguh berat. Suami saya menggoyangkan kaki saya dengan lembut. Saya akhirnya mencelikkan mata dan kemudiannya menggosok mata yang sudah mengeluarkan tahi mata.

“Sudah sembahyang?” tanya suami. Saya hanya mengangguk lemah. Badan terasa letih dan tidak terdaya.

“Hari ini awak kena pergi cepat ke pejabat. Mengapa tidak mandi lagi?” tanya suami dengan suara lembut. Saya terpinga-pinga dan mula memikirkan apa yang dikatakan oleh suami saya. Saya berfikir sejenak, mengapakah saya perlu segera ke pejabat. Ada apa?

“Mengapa termenung lagi? Kan awak hendak pergi Gunung Jerai hari ini!” suara suami sudah mulai keras apabila melihat saya yang masih pisat atau mamai. Kata-kata suami saya itu menyedarkan saya dari lamunan.

“Ya! Saya lupa!” kata saya separuh menjerit. Saya bingkas bangun dari katil dan terus mencapai tuala. Saya harus berada di pejabat sebelum pukul 8 pagi. Banyak perkara yang perlu saya lakukan pagi ini.

Setelah siap berpakaian lengkap, saya memeriksa beg yang sudah saya siapkan segala keperluan dalamnya. Beg sandar ala-ala budak sekolah di sumbat dengan segala baju termasuklah baju suami saya. Tidak mengapa, bukan saya yang kena bawa, suami yang kena angkut (hehehe! Suami mithali!) Tidak lupa baju tebal bagi memanaskan badan. Sudahlah bulan puasa, cuaca di atas gunung itu nanti tentunya sejuk hingga menggigit tulang!

Saya dan suami sampai ke pejabat saya sebelum pukul 7 pagi. Saya segera ke bilik yang menempatkan meja saya yang unik itu. Saya mengeluarkan kotak yang berisikan tape beta. Di bilik itu kelihatan, Shahrum sedang mengulit mimpi di atas kerusi.

“Shahrum! Kamu duti hari ini. Mengapa tidak masuk studio?” tanya saya setelah menyedari Shahrum yang tidur di kerusi. Bukankah hari ini dia bertugas? Mengapa pula dia tidak masuk ke studio? Saya lihat Shahrum tidak menjawab apatah lagi bergerak dari kerusi itu. Sudah pengsankah Shahrum ini? Pedulikannya! Tiba-tiba, masuk Arina secara mendadak dengan kasar menolak pintu bilik itu.

“Masyaallah! Tidur rupanya. Kita perlukan dia di studio, dia boleh tidur di sini dengan lena sekali!” Suara lantang Arina bergema dalam bilik itu. Saya yang melihatnya tersenyum. Sikap Shahrum tidak pernah berubah dan selalu curi tulang dari melakukan tugasnya. Terutamanya di waktu siaran pagi.

Saya melihat Shahrum terkejut dan segera menegakkan badannya. Dia tersengih macam kerang busuk!

“Apa dia Arina manis?” tanyanya dengan selamba sambil mengelap mulutnya yang mula mengeluarkan air liur basi. Saya hendak tergelak melihat telatahnya. Sikapnya yang tidak acuh membangkitkan rasa geram di wajah Arina yang serius itu

“Mengapa tidak ke studio? Biarkan aku buat kerja seorang diri. Kan kau yang kena sambut tetamu. Sekejap lagi tetamu vip hendak datang, yang kau tidur sesuka hati. Nanti kena marah dengan En. Edward baru tahu!” Kata Arina panjang lebar tanpa henti dengan nada tinggi. Saya lihat Shahrum tersenyum sumbing seperti tiada apa yang berlaku. Shahrum bangun dari tempat duduknya. Dia mengemaskan tali lehernya dan kemudiannya menyarung blazer hitam yang disangkutkan di kerusinya. Dia membetulkan butang balzer dan memandang ke arah saya.

“Macamana rupa saya? Tampan atau tidak?” Saya mengangguk sahaja. Malas hendak mengulas lebih lanjut, nanti panjang pula ceritanya. Kemudiannya Sahrum keluar dan diikuti oleh Arina.

Saya pun keluar dari bilik itu dan menuju ke arah belakang bangunan bagi menuju ke pejabat yang menempatkan pemandu-pemandu kenderaan yang menunggu saya dan krew yang akan bertugas. Saya dapati, Pak Cik Ismail yang ditugaskan membawa saya dan krew sudah berada di dalam pejabat itu. Hati saya merasa lega sedikit. Kini saya perlu pastikan pula kehadiran krew. Pagi-pagi begini, tambah lagi di bulan puasa sudah tentu orang semakin liat hendak bangun awal. Saya menuju balik ke pejabat dan mengangkat gagang telefon. Segera saya dial talian tempat krew penggambaran di tempatkan.

“Assalamualaikum! Boleh saya bercakap dengan abang Zamri?” Saya bertanya apabila tiada suara di sebelah sana yang menjawab tetapi gagang telefon sudah di angkat.
“Zamri bercakap.” kedengaran suaranya yang lemah. Mungkin keletihan macam saya .
Saya pun bertanyakan dengan abang Zamri dan krewnya sama ada sudah bersedia atau belum. Dan dalam masa setengah jam lagi, saya mengingatkannya perlu bertolak segera ke Gunung Jerai. Ini bagi mengelakkan sesuatu yang tidak baik berlaku. Lagipun kami perlu sampai ke sana sebelum berbuka puasa.

Suami yang dari tadi setia menunggu di pejabat saya sudah pun tidak sabar hendak pergi. Ini adalah kali pertama dia menjejakkan kaki ke Gunung Jerai. Kasihan saya lihat, terpaksa menemankan saya di bulan puasa pula. Kalau bulan lain, sudah tentu banyak perancangan yang boleh dibuat. Jalan-jalan sambil makan atau singgah ke Pulau Langkawikah selepas itu...berbulan madu lagi. (apalah saya merepek ini!). Saya dan suami menuju ke belakang bangunan kerana berjanji bertemu dengan krew penggambaran di pejabat kenderaan. Tidak lama kemudiannya, Abang Zamri dan krewnya datang sambil menjinjit kamera dan peralatan yang lain. Aduh! Kasihan pula saya melihatnya. Kamera itu bukannya ringan hampir berat 10 kilo. Ini pula hendak mengangkutnya naik ke gunung. Cabaran! Cabaran!

“Abang-abang apa khabar?” tanya saya kepada mereka sambil tersenyum simpul. Saja hendak ambil hati. Kerja berpasukan ini kena pandai psikologi dan mesra. Kalau tidak, jangan harap boleh berkerjasama dengan baik. Di buatnya tidak mahu bekerja seperti yang kita mahu, alamat tidak ada gambar yang diambilnya.

“Baik.” Jawap Abang Zamri diikuti dengan lain sambil melemparkan senyuman manis mereka. Sejuk hati saya melihatnya. Ini menunjukkan petanda yang baik bahawa mereka itu boleh terima saya yang bertindak sebagai penerbit di lokasi. Ingat senang hendak jadi penerbit. Kena pandai ambil hati dan perasaan mereka dan jangan sekali-kali mengecilkan hati mereka. Maklumlah mereka itu lebih senior dari saya bekerja meskipun dari segi jawatan saya yang lebih tinggi sikit daripadanya.

'Abang, kenalkan ini suami saya,” Mereka bersalaman dengan mesra dan ini bukanlah suatu yang susah kerana suami saya seorang yang peramah dan mudah mesra. Nanti ada sahaja cerita yang hendak disampaikan olehnya.

“Baiklah abang, kita naik van. Semua sudah siap. Itu, pak cik Ismail sudah naik van dan hidupkan enjinnya.” Kata saya selaku ketua kumpulan itu yang ahlinya semuanya lelaki kecuali saya, wanita. Masing-masing sibuk memuatkan barang-barang pengambaran dan juga beg pakaian masing-masing. Berjalan di waktu pagi adalah sesuatu yang baik. Mana tahu di tengah jalan boleh ambil gambar permandangan yang lain sebagai satu insert program saya nanti.

“Kamu bawa atau tidak tape beta?” Tanya Abang Zamri kepada saya. Hati saya mula berdebar-debar. Mana pula saya letakkan kotak kecil itu. Aduh! Tidak jumpa pula!

“Pak Cik Ismail, tunggu dulu. Saya tertinggal tape dalam pejabat!” kata saya dengan cemas dan segera membuka pintu van. Krew yang lain ketawa kecil. Dan kedengaran mereka berkata, “Kalau tinggal tape, alamat kita makan angin sahajalah.” kedengaran ketawa mereka semakin kuat.

Saya bergegas keluar dari van dan berjalan pantas ke pejabat. Dalam hati, “Apalah aku ini, benda yang paling penting pun boleh tertinggal. Kalau tidak, sia-sia sahaja aku pergi! Janganlah tinggal apa -apa lagi,” Saya mula memikirkan apa yang belum di bawa.

(bersambung...)

10.5.07


Rindu tak Berpenghujung


Layakkah daku rindu kepadanya?
Rindu yang tidak berbalas
terpendam di kalbu yang lemas


Rindu daku tak berpenghujung
kerana tiada siapa menyapa
menyambut rindu kasih merana


Rindu dendam tidak bersahut
hanya satu hati terpaut
rindu kepada-Nya tetap bertaut


saridahamid
10 mei 2007

SAHABAT YANG DICARI

Adakah semua orang yang kita jumpa dan kenal boleh dijadikan sebagai sahabat? Tidak semua orang yang kita kenal boleh dijadikan sebagai sahabat. Kita perlu ada panduan memilih sahabat. Sekiranya tersalah pilih, diri kita yang teraniaya. Pastikan kawan yang hendak dijadikan sebagai sahabat itu hendaklah mempunyai sikap dan tingkah laku yang menarik.
Sikap dan tingkah lakunya yang menarik adalah termasuk dari segi akal fikirannya, budi pekerti, pegangan agama yang kukuh dan tidak terlampau mementingkan kebendaan atau keduniaan sehingga lupakan hal akhirat.

Nabi Muhammad berpesan,
“Seseorang itu atas agama (perjalanan) rakannya, maka hendaklah seseorang kamu memerhatikan siapa yang harus di pilih menjadi rakan.”

Tiada guna kita bersahabat sekiranya akal fikirannya itu tidak waras yang boleh membuat kita sering tidak sependapat dan selalu berselisih pandangan. Sudah tentu perasaan dan hati kita tidak tenteram akibat dari perselisihan yang berlaku walaupun persahabatan kita sudah terjalin sekian lama. Ada yang berpendapat, lebih baik kita memutuskan persahabatan dengan orang yang akalnya kurang waras dan itu adalah satu pengorbanan bagi mendekatkan diri kita kepada Allah.

Memiliki peribadi yang mulia itulah pilihan kita. Mempunyai sahabat yang berbudi pekerti tinggi membuat diri kita selesa, tidak cemas atau risau apabila bersahabat dengannya. Ini kerana, sekiranya kita bersahabat dengan seorang yang pemarah, mempunyai hawa nafsu yang tidak terkawal, bersikap kedekut, penakut atau mudah mengikut kehendak nafsu yang buruk. Orang yang sedemikian tidak layak menjadi sahabat. Malahan, dia akan menyusahkan diri kita nanti.

Memilih sahabat yang mempunyai pegangan agama kuat adalah penting. Sekiranya sahabat itu seorang yang tidak acuh dalam melaksanakan perintah Allah, ia sudah tentu mempengaruhi diri kita supaya mengikut caranya. Seorang sahabat yang enggan sembahyang, tidak mahu bertaubat dan tidak mahu menerima nasihat supaya mengubah sikap buruknya itu, tiada guna kita meneruskan persahabatan dengannya. Oleh itu, pastikan sahabat kita itu tidak lemah dalam amalan ibadahnya. Seorang yang bersedia ditegur dan dinasihati. Seorang sahabat yang menghormati orang lain kerana budi pekertinya tinggi.

Jalinkan persahabatan dengan individu yang tidak terlalu mementingkan kebendaan atau harta dunia. Sahabat yang baik saling mengingatkan mengenai pentingnya bekalan amalan di akhirat. Saling mengerjakan kebaikan bersama dan membuat kebajikan dengan jujur dan ikhlas.

8.5.07



Ku Petik Cinta itu

Ku petik cinta itu
ku semat dalam hati kosong
ku raih cinta itu
dengan rasa rindu dendam

selama cinta bersemi dalam hati
hati semakin resah gundah gelana
galau cinta di tolak
bak burung pungguk rindukan bulan

kini cinta tidak kesampaian
ku petik cinta sekali lagi
ku semai di halaman hati sepi
cinta berpadu hati terlara
layakkah daku bercinta dengan hati rapuh?
saridahamid
8 Mei 2007
7.00 pm
Penulis iklankan buku ke seluruh dunia

Saya meminta jasa baik sahabat Pn. Ezee Rahmani menulis maklumat mengenai penulis mengiklankan buku di dalam Google. Beliau bersetuju dan bolehlah sahabat semua mengunjungi rumah beliau yang beralamat http://bicaraku-ez.blogspot.com .

Minta maaflah saya tidak berkesempatan hendak menulis buat masa kini (yang pendek-pendek itu bolehlah) kerana kesuntukan masa kena siapkan manuskrip yang sudah diminta oleh editor semalam. Ini pun masih terkial-kial menyiapkan bagi sentuhan terakhir (bukan Sentuhan Kecundang! Hehehehe! -sambil tutup mulut, tidak elok ketawa kuat-kuat)
Sudah habis baca buku cinta!

Buku yang nipis dan hasil tulisan Habiburahman (penulis Ayat-ayat Cinta) sudah saya bacanya dengan tekun dan tamat dalam beberapa jam. Dalam keadaan pening kepala dan sedikit demam, saya asyik membacanya. Aduh! sungguh menyentuh hati, hampir juga hendak meleleh air mata dan hingus sekali gus (sedang selesema, itu yang demam sikit). Teringat semasa sedang bercinta dahulu (pernah saya bercinta? Adalah sikit-sikit).

Tetapi bukunya, 'Pudarnya Pesona Cleopatra' mengandungi dua cerita pendek yang berkisar mengenai perkahwinan tanpa cinta tetapi akhirnya bercinta (macam mana itu? bacalah sendiri!) Membaca novel cinta Islami membuat diri saya terasa muda (itu salah satu petua awet muda..heheheh...betul atau tidak Pn. Sifu?).

7.5.07

Berakhirnya pesta buku (6.5.07)

Semalam berakhirnya pesta buku peringkat nasional yang hanya diadakan sekali dalam setahun. Meskipun hari terakhir, para pengunjung ramai dan di saat-saat terakhir booth buku hendak ditutup masih ada lagi yang hendak membelinya. Ini mungkin golongan yang suka membeli belah di saat terakhir. Macam bulan ramadhan, biasanya penduduk Malaysia suka bersesak-sesak di saat terakhir kerana dirasakan ketika itulah harga runtuh akan diberi oleh para peniaga kepada pelanggannya. Maklumlah hendakkan habis stok yang ada.

Begitulah strategi PTS yang menawarkan diskaun 30% bagi belian 2 buah buku ke atas pada hari terakhir. Itu satu potongan yang banyak bagi tajuk-tajuk buku yang baru! Saya lihat gerai-gerai ternama yang mengeluarkan buku baru mereka, janganlah haraplah mendapat potongan harga walaupun 10 sen. Saya apabila tahu tidak ada diskaun, lalu mengangkat kaki..(kirim salamlah kepada penerbit yang kedekut hendak tawarkan diskaun).

Sepatutnya di pesta buku sebeginilah, diskaun harus atau pun wajib diberikan. Tidak kiralah bagi buku baru mahu pun buku lama. Ini kerana dalam fikiran saya (tapi tidak tahulah orang lain..) diskaun itu mesti ada. Sebagai pembeli mesti bayangkan sudah tentu diskaun ada, kalau tidak mampu bagi 20%, bagilah 10 atau 15 % (adalah juga potongannya) sebab itulah pesta buku diadakan! Sama seperti kanival beli belah yang saban tahun diadakan yang menawarkan potongan istimewa. Entahlah! Mungkin penerbit terkenal itu menyangka bahawa dirinya sudah terkenal walau tidak ada potongan harga, peminat tentu membeli (bagi saya itu jenis peminat yang buta tuli...tidak tahu menilai yang mana baik atau tidak).

Sesetengah orang datang lagi pada hari terakhir. Mereka terkejut apabila PTS menawarkan tawaran potongan yang istimewa itu. Mereka meluahkan perasaan, "Jika saya tahu ada potongan sebegini, saya datang hari ini sahaja!" Saya tersenyum sahaja. Pak Latip pun sama. Tapi akhirnya, beliau membeli juga beberapa buah buku lagi!

Buku Pak Latip, laju jualannya ibarat pisang goreng terutama buku pahlawan Islam, Salehuddin..sudah habis di booth PTS. Ramai yang hampa dengan muka sedih berlalu dan diberi pesanan cubalah cari di kedai buku lain seperti MPH, Popular. Pak Latip tersenyum lega. Itulah hasil titik peluh menulis dan apabila sambutan diterima baik dari pembaca, itu adalah satu kepuasan. Bagi seorang penulis, bukanlah hendak dikejar nama yang glamour apa yang penting kepuasan menyampaikan sesuatu yang bermanfaat kepada para pembaca.

Hari raya bagi penulis sudah habis dan kini penulis masuk kembali dalam 'kandang' bagi menghasilkan karya baru dan yang lebih segar! Sepanjang seminggu pesta berlangsung, ada pelbagai tajuk buku baru yang ada di pasaran. Dan buku yang ditulis dalam bahasa Melayu juga semakin bertambah (itu pada pengamatan saya). Tetapi malangnya, ada juga yang beriya-iya hendak menjual buku dalam bahasa asing untuk kanak-kanak. Agaknya, bahasa Melayu sudah tidak begitu penting lagi. Lebih-lebih lagi, harga yang ditawarkan itu terlalu tinggi dan boleh dibayar pula dengan ansuran. Namun begitu, ada juga yang menjadi mangsa perangkap secara halus itu. (kasihan para ibu bapa yang terpaksa mengadap dan mendengar celoteh juru jual. Kalau saya mungkin terlelap di buatnya!). Saya juga pernah di sapa, dan saya menjawab, "Terima kasih! anak-anak saya semua sudah besar dan masuk universiti!" Sejak itu,tidak berani ditegurnya! (garang juga saya ini!)

Di hari terakhir saya berada di gerai PTS, saya sudah tidak mampu hendak berdiri. Duduk sahaja sambil memerhati orang ramai dan sekali sekala adalah juga menyain buku "Bahtera Nabi Nuh"dan " Selembut Bicara" Berkongsi rasa dengan saya, Sdr Ida Munira yang terasa hendak pitam dan juga Diana (pelatih Uitm) yang demam. Kami tidak habis-habis menyapu minyak angin bagi menguatkan badan (tidak juga lut..badan masih lemah dan muka pucat lesu). Puan Nor berkata, "Kenapa datang?" Saya jawab, "Pagi tadi ok sahaja, sekarang macam tidak ok." Mungkin melihat orang semakin ramai dan kepala pun semakin berputar-putar. Saya tengok Pn. Nor pun semacam hendak bergabung dengan kami, tetapi dia masih dapat bertahan lagi.

Sebelum saya ke booth PTS, saya singgah dahulu ke pentas utama bagi mengikuti program sebuah penerbit terkenal dan pengedarnya. Kebetulan, pelakon,pelawak dan penyanyi terkenal ada di situ bertindak sebagai pengacara. Terhibur juga hati ini melihat telatahnya yang bersahaja (sama sebangsa-jawa). Saya lihat ramai kanak-kanak dan ibu bapa yang hadir. Ini termasuklah budak sekolah yang membuat persembahan bercerita. Dan juga pelajar universiti dari Songkla, Thailand yang menyampaikan beberapa sajak terbitan majalah terkenal di kalangan pelajar. Pada mulanya saya seorang diri, tetapi disergah lembut oleh Sdr. Rozita (PTS) yang turut berminat melihatnya. (Ini kerana beliau hendak mencari peluang supaya boleh mempromosi buku-buku bisnes PTS dalam majalah terbitan syarikat itu).

Sebenarnya, di pentas itu pada setiap hari ada sahaja aktivinya. Cumanya saya yang tidak berkesempatan mengikutinya. Ini suatu yang baik sebagai satu cara para penerbit memperkenalkan buku-buku baru dan juga penulis mereka kepada orang ramai. Saya ada cadangan, apa kata pesta buku mesti diadakan dua kali setahun supaya menambah minat rakyat Malaysia ke arah membudayakan buku dalam kehidupan harian mereka.

Sebelum saya balik, saya dan suami merayau dari gerai ke gerai yang belum saya kunjungi. Ada gerai yang sudah tutup dan ada juga gerai yang masih rancak dan ramai pengunjungnya. Selepas maghrib, datang lagi ke booth PTS bagi menggamit Pn. Sifu hendak melaporkan diri berundur diri. Dalam perjalanan ke situ, berselisih dengan Sdr. Firdaus yang hendak ke surau, mengirimkan khabar yang penulis Ayat-ayat Cinta kembali berada di gerai berhadapan dengan gerai PTS bagi sesi menyain autograf bagi bukunya yang bertajuk, "Pudarnya Pesona Cleopatra". Pn. Sifu pula bertindak menjadi pengacara jemputan (jangan marah sifu!) memperkenalkan penulis yang masih bujang itu. Saya pun tidak pasal-pasal mencapai buku itu (memang niat hendak beli tapi tunggu diskaun naik dulu!) dan membayar di kaunter. (Murah sahaja tidak sampai RM10). Mintalah penulis Habiburrahman El Shirazy sain buku itu yang ditulisnya "Salam dari Penulis." Suami saya bertanya, "Dia tulis apa? Salam cinta lagikah?" Saya tersenyum, (cemburu lah tu!) dan menjawab, "Tidak!" Agaknya si Habiburrahman itu nampak suami berada di sisi terus ditulisnya 'Salam perkenalan." (hehehhe!...) Kami pun bergambarlah bergilir-gilir. Kenapalah saya suka beli buku dia? Entahlah...agaknya saya teringin hendak menulis novel cinta sepertinya. Anggaplah ini sebagai satu perangsang bagi diri saya supaya selepas ini saya ikut jejak langkahnya!

Selama beberapa hari saya hadir ke PWTC (kecuali, Jumaat, Sabtu dan Jumaat) banyak pengalaman yang diperoleh yang mungkin tidak dapat di mana-mana. Atas sokongan suami, saya gagahkan diri datang ke PWTC dalam keadaan sebenarnya tidak berapa sihat. Alhamdulillah akhirnya berbagai perkara boleh berlaku. Bertemu dengan sahabat blog yang selama ini berbicara di alam maya tetapi berbicara secara bersua muka. Saya terperanjat juga kerana saya baharu sahaja menceburkan diri di alam maya ini atas dorongan sahabat yang lain. Sebelum ini, terasa malas kerana masa dirasakan begitu cemburu. Tetapi atas dorongan suami, anak buah (yang mahir komputer dan alam siber) dan juga sahabat, saya pun menyibukkan diri di alam ini (terima kasih semua atas dorongan dan sokongan anda). Dan bermulanya menjadi ahli blogger, saya tanamkan azam hendak menulis walaupun sedikit di paparan maya ini.

Akhir sekali, terima kasihlah kerana sudi membaca laporan saya yang tidak seberapa. Jika dahulu menulis berita secara formal tetapi kini tidak formal (diselit dengan lawak bodoh dan juga ulasan sendiri..hehehhe...jangan marah ye!) Seandainya tidak berpuas hati, luahkan rasa tidak puas hati saudara dalam blog saya ini. Jangan mengata belakang-belakang, tidak baik. Katalah depan-depan dan telus! Saya terima sahaja walaupun pahit (pahit itukan ubat yang mujarab!).

Sekian Wassalam.



6.5.07

Mencari buku ( sambungan...)

Apabila saya duduk menemani Pn. Ainin Naufal, Pn Ezee Rahmani dan Pak Latip, saya ditegur oleh Pn. Ezee kerana seperti berjanji dengan Pn. Ainin kerana baju berwarna sedondon. Saya baru sedar dan kami ketawa. ( Semalam sedondon warna tudung dengan Pn. Ezee, dan kini pula warna baju sedondon dengan Pn. Ainin, itu dinamakan ada keserasian jiwa dan cita rasa...hehehe...entah betul, entah tidak! orang kata ada chemistry entahlah saya bukannya aliran sains..tidak tahulah istilah sains!).

Sesekali sekala berkumpul dengan sahabat penulis yang lain dapatlah bertukar fikiran. Terutamanya dengan Pak Latip, orang lama dalam dunia penulisan. Bukan senang hendak jumpa beliau yang datang dari Jelebu dan buku beliau juga boleh tahan sambutannya. Saya tabik (pakai ayat En. Faris...dengan izin) Pak Latip dapat menghasilkan novel pahlawan Islam dalam serentak sekali, empat buah terus terbit. Aduh! bilalah saya hendak menghasilkan seperti itu? Cabaran! Cabaran! Itulah dia, diam-diam ubi berisi! Jangan jadi macam ayam, telur sebiji riuh sekampung, itupun belum tentu telurnya menjadi anak ayam! Sesetengah orang, gendang sudah dipalu seluruh alam, tetapi tiada yang hendak menari (betulkah pepatah ini...). Buku-buku Pak Latip seperti Salahuddin, Khalid al-Walid, Tariq dan Ikramah sudah saya miliki....(cuma Ikramah belum kerana dia keluar lambat sikit).

Buku-buku seperti ini memerlukan kajian dan kesabaran yang tinggi. Bukan mudah hendak mengumpul maklumat yang boleh menguatkan lagi penulisan kita. Tidak semua orang suka berbuat demikian. Dan bukan semua orang mempunyai bakat ke arah itu. Oleh itu, janganlah kita memperkecilkan hasil tulisan seseorang yang sudah bertungkus lumus bagaikan berjuang di medan peperangan. Mengumpul segala kekuatan bagi memastikan kejayaan di medan perang.

Oleh itu, para penulis jangan malu-malu hendak bertegur sapa dengan orang yang lebih senior dari kita. Inilah masanya mengorek ilmu dan pengalaman dari mereka. Sekiranya hendak menjadi seorang penulis yang matang dan berjaya, janganlah menyombong diri (ini peringatan bagi diri saya juga) dan berlagak pandai kerana ada yang lebih pandai dan berpengalaman dari kita.

Menjadi penulis juga harus banyak membaca, membeli buku (jangan kedekut!) serta banyak buat rujukan. Itulah perkara asas yang perlu dijadikan sebagai pegangan bagi seorang yang hendak bergelar penulis (minta maaflah...macam ceramah pula!). Kalau boleh penulis itu menjadi serba tahu (macam prof. serba tahulah! tapi bukan prof. penyibuk tepi kain orang lain!).

Dalam sibuk-sibuk berbual, kelihatan Menteri Penerangan menyinggah di booth PTS dalam sekelip mata (sebab beliau tidak membeli pun) dengan diiringi beberapa jawatankuasa pesta buku. Pada sebelah petang, kelihatan Ustazah Nabilah sedang mempromosi bukunya yang bertajuk, "Ibu, benarkah Tuhan itu ada?" (kalau tidak silap saya). Buku itu elok dimiliki kerana bagi ibu bapa yang mempunyai anak yang keletah dan suka bertanya yang kreatif, belilah buku ini supaya kita tidak tergagap-gagap hendak menjawab!

Saya tidak berada lama di booth PTS, dalam pukul 5.30 saya mengambil keputusan hendak balik kerana ada urusan lain. Tunggu laporan pesta buku pada hari terakhir. Sabarlah yeh!