8.10.07

Nostagia AidilFitri
Semasa kecillah paling meriah menyambut raya. Memandangkan adik beradik ramai dan bapa pula bergaji kecil, kiranya raya disambut dengan sederhana. Emak pula seorang yang prihatin terhadap makanan anak-anaknya. Jadi kami adik beradik akan menunggu hari raya bagaikan menunggu hari menikah pula! Apa tidaknya, masa itulah saat-saat kami boleh menikmati juadah yang sukar didapati pada hari biasa.
Kuih raya jangan cakaplah, memang tidak pernah bertemu pada hari biasa. Hanya hari raya kita boleh bertemu. Bukan seperti hari ini, di luar musim raya pun kita boleh membelinya. Dulu-dulu, beli-beli kuih tidak mainlah. Semuanya original buatan bonda tercinta. Emak yang mahir dalam masak memasak akan memulakan projek buat kuih pada minggu pertama.
Minggu pertama lagi sudah sibuk menjemur tepung dan gula. Sekiranya emak buat agar-agar kering..awal puasa lagi sudah dimasak, dipotong dan dijemur di tengah panas setiap hari. Begitu juga dengan kuih putu kacang. Awal puasa sudah membersihkan kacang hijau dan kemudiannya meminta abang sulung menghantar ke kedai yang agak jauh dari rumah untuk mengisar kacang itu. Dulu-dulu, mana ada mesin pengisar seperti hari ini. Sekiranya hendak memasak sambal tumis, emak menggiling cili sahaja. Tetapi rasanya, masyaAllah sedap tak terkata!
Selepas kacang hijau menjadi tepung, bermulalah proses mengaul dan menekan ke acuan. Akhir sekali proses mengetuk acuan supaya kuih yang ditekan itu keluar dengan cantik. Kemudiannya, disusun dalam dulang besar dan dijemur setiap hari di panas terik matahari. Setiap kalilah, kami melihat kuih yang terjemur itu dengan air liur yang melilih. Maklumlah bulan puasa...tetapi ada seorang budak nakal yang tidak puasa (belum cukup umur) mengambil kuih itu sebiji setiap hari. Emak pun hairan, kenapa kuihnya semakin susut. Tapi emak tidaklah melakukan siasatan rapi, tak masa kerana banyak kerja yang perlu dilakukannya.
Teringat lagi, kuih yang pasti tidak dilupakan oleh emak, adalah kuih bangkit kelapa. Setiap tahun mesti buat. Kuih semperit, mazola dan kek tetap dibuat. Dan bila lagi seminggu hendak menyambut raya, tumpi dan rempeyek mesti dan wajib dibuat. Kiranya itu kuih ruji bagi keluarga kami. Sekiranya emak kata tidak larat hendak membuatnya, kami adik beradik akan merengek-rengek, merayu-rayu pada emak. Emak yang melihat anaknya dengan penuh kasih sayang akhirnya akan buat. Bagi menyimpan kuih itu, emak membeli beberapa tin biskut yang besar untuk menyimpannya. Dan bagi mengelakkan susutnya kuih itu sebelum raya, emak sembunyikannya. Adakalanya tempat persembunyian itu diketahui oleh salah seorang anaknya yang memang ada cita-cita hendak jadi pengintip. Jadi sekiranya, situasi mengizinkan, sekeping demi sekeping hilang dari tin itu. Alahai minta maaflah emak! Nafsu makan tidak boleh dikawal ketika itu.
Dalam pada itu juga, emak tidak lupa menyediakan pakaian raya untuk kami adik beradik. Yang perempuannya, dibuatkan baju kurung dengan gaun. Warnanya sama, macam pasukan boria kami adik beradik. Senang, kata emak. Beli aja sepapan kain..tak ada pening-pening kepala nak beli macam-macam warna dan corak. Dan yang istimewanya, emaklah juga yang menjahitkan baju untuk kami. Kami amat bangga dengan usaha emak menyediakan persiapan raya untuk kami.
Seminggu sebelum hendak hari raya juga, bapa akan sibuk mencari kayu getah untuk dibuat kayu api. Bapa yang berkerja dengan gomen dan selalu berada di luar pejabat, dengan mudah mendapatkan kayu getah dari beberapa tempat. Yang seronoknya, bapa bawa balik kayu itu dengan lori dan riuhlah kami melihat orang memunggah kayu itu dan disusun dengan rapi di halaman rumah kami. Tradisi keluarga kami, mesti masak lontong. Lontong kami bukan nasi himpit yang dibuat dalam plastik tetapi lontong yang dibuat dalam kelongsong daun pisang batu. Hanya pisang batu sahaja, pisang lain tak main kerana warna hijau tidak terserlah kalau guna daun pisang lain.
Dua hari sebelum raya, emak dan bapa sibuk membuat kelongsong pisang itu. Kami adik beradik menyibuk menolong menyempah sahaja. Tetapi hasil dari pengamatan kami yang suka menyibuk, sehingga hari ini kami masih mewarisi kaedah membuat lontong. Emak pula akan membuat pesanan kepada taukeh kedai runcit supaya menyimpan tin minyak tanah (yang berbentuk empat segi tidak tepat) untuk dijadikan tempat merebus lontong. Jangan terperanjat, sudah tentulah tin itu dibasuh dengan bersih dan membuang segala bau minyak tanah. Takkanlah, emak hendak rebus dengan minyak tanah, (biar betul!). Sekurang-kurangnya tiga tin minyak tanah diperlukan bagi memuatkan 150 batang lontong.
Saat-saat sehari sebelum rayalah yang lebih mencabar puasa kami. Apa tidaknya, ketika itulah emak masak rendang, sambal goreng, kuah kacang, kuah lodeh yang sungguh mengancam deria bau kami yang sungguh sensitif. Ada juga iman tergugat, pura-pura sakit perut! "Emak nak buka puasalah, perut ini sudah sakit!" Awal pagi sudah merungut lapar. Saja-saja dan mengada-ngada. Emak pula buat tidak layan karenah anak yang mengada-ngada kerana banyak kerja yang hendak dilakukan oleh emak.
Kami adik beradik akan sibuk menolong emak mengemas rumah seperti menyapu habuk yang melekat pada kerusi kayu, kipas dan ceruk dinding. Memasang langsir dan menukar sarung sofa, bantal dan cadar. Pokoknya, pada hari itu, baik lelaki mahupun perempuan semuanya buat kerja. Yang lelaki melihat api memasak lontong. Pastikan airnya cukup dan api hidup dengan maraknya. Merebus lontong mengambil masa yang lama. Sekiranya rebus pada pukul 6 pagi, pada pukul 6 petang baru dibenarkan mengambilnya dari tin itu.Menurut emak, dengan cara itu lontong lebih muai masaknya dan tahan lama sehingga seminggu. Sekiranya sempatlah juga dibuat untuk berbuka puasa. Memang kami akan berbuka puasa dengan lontong, masa itulah dapat merasa lontong dan lauk pauk yang emak masak. Emm! sungguh enak sehingga menjilat jari!

2 comments:

mohamadkholid said...

bangkit kelapa - rindu pada arwah nenek... mana nak dapat kuih tu sekarang!

saridahamid said...

Sdr. mohamadkholid,
Hari ini kuih bangkit kelapa semakin mudah didapati di pasaran, tetapi rasanya pun pelbagai.