22.6.07

Tag Bunga dari Sahabat Blog

Bunga sering dikaitkan dengan wanita, mengapa dan kenapa? Mungkin bunga itu sifatnya cantik dan dikaitkan dengan wanita yang cantik sehingga tercipta peribahasa melayu yang mengaitkan hidung, pipi, mata, bibir. Tetapi tidak kurang yang mengutuk wanita sebagai bunga plastik. Sememang begitu, manusia itu tidak sempurna, ada yang memuja dan ada yang mengeji. Itu lumrah alam. Tetapi apabila berkata mengenai bunga, semuanya pasti memberi jawapan spontan, "cantiknya bunga itu!" Itu bagi yang mempunyai deria rasa seninya terhadap keindahan ciptaan Allah. Tetapi bagi hatinya yang tepu dan beku, semua yang cantik dibilangnya tidak cantik (hendak tunjuk hatinya yang keras..)l

Bagi saya, bunga itu satu ciptaan Allah yang teramat indah. Bunga segar dan hidup, manusia pun tidak mampu menciptanya. Bunga plastik yang direka pun banyak kelemahannya. Manusia tidak boleh tandingi kuasa Allah!

Apabila sahabat blog,
Nor Ash Burn, (maaflah nor, baru ada masa hendak menulis tentang bunga) men tag saya tentang bunga, terbayang di ruang mata ini bunga ros dan bunga tulip. Mengapa bunga ros? Ini kerana ros adalah salah satu tumbuhan yang mengeluarkan bunga menawan dan mempunyai keharuman lembut. Dalam kebudayaan Barat dan kini dalam kebudayaan Melayu, bunga ros melambangkan bunga cinta. Benarkah begitu, cinta itu bunga, bunga itu cinta? Ah! manusia terlalu mudah membuat persamaan cinta dengan bunga. Bunga apabila kelopaknya gugur setelah dipetik beberapa hari, adakah itu diibaratkan cinta manusia sesama manusia...ibaratnya gugur kelopak yang sudah reput dan kecut, maka di carinya cinta yang baru? Bagaimana cinta manusia kepada Pencipta bunga itu?


Sementara bunga tulip pula, adalah bunga yang menjadi kenangan bagi saya sepanjang kerja di bidang penyiaran. Kenangan tidak boleh lupa terpaksa panjat Gunung Jerai kerana hendak membuat liputan mengenainya. Dan dari situlah, baharu saya kenal yang tidak dikatakan bunga tulip. Bunga Tulip mempunyai pelbagai warna dan bentuk. Bunga tulip bunga liar dari kawasan Asia Tengah seperti Turki. Dikatakan, bunga tulip menjadi bunga yang ditanam di halaman Kesultanan Ottoman sejak 1000 tahun yang lalu.


Kemudiannya, bunga tulip pertama kali dibawa masuk ke Belanda sekitar tahun 1590-an oleh Carolus Clusius, Biologi dari Wina yang menjadi pengarah Hortus Botanicus di Leiden.


Dia mendapat Tulip dari kawannya, Augier Ghislian de Busbecq, duta Ausria di Constantinopel. Sejak dari itu orang mula memiliki Tulip, yang namanya diambil dari bahasa Turki untuk Tulban karena bentuknya menyerupai Tulban.

No comments: