4.2.07

Sukar menerima teguran

Saya pernah mengedit buku seseorang yang bagi saya dia baru dalam dunia penulisan. Saya tidaklah mengatakan saya ini seorang yang hebat dalam penulisan. Ini kerana saya masih terus menimba ilmu penulisan buktinya saya masih berguru dengan sifu baru saya Pn. Ainon Mohd. Walaupun saya sudahpun menimba ilmu secara formal di sebuah universiti tempatan dan juga pernah menjawat pelbagai jawatan yang melibatkan saya dalam dunia penulisan.

Berbalik kepada apa yang hendak saya katakan, individu itu pun menyerahkan manuskripnya kepada saya. Saya pun dengan rela hati mengambil dan membawanya balik ke rumah. Sekali imbas saya baca, saya sudah dapat menduga yang dia ini baru mula hendak menulis . Saya tidaklah banyak mengubah ayat dan kedudukan perenggan dalam manuskrip itu. Gaya bahasanya biasa sahaja tiada yang puitis mahupun yang menyentuh hati. Mana kala jalan ceritanya juga biasa-biasa, kisah cinta yang tiada bezanya dengan cinta yang lain terdapat dalam buku lain.

Tiba masanya, saya pulangkanlah balik manuskrip itu dan memintanya membetulkan apa-apa yang sudah saya tandakan. Ini kerana ada pengulangan ayat dan juga bahasa yang tidak sesuai digunakan. Bagi saya dia perlu perbaiki bahasanya supaya lebih tepat, matang dan tidak kebudak-budakan.

Entahlah, mungkin saya ini bukan jenis yang pandai berkata-kata macam sifu saya, tetapi saya telus. Bila saya katakan begitu, dia tidak boleh terima, malahan dia ingin membuktikan kepada saya bahawa ada orang lain mengatakan yang tulisannya itu bagus dan bermutu tinggi.

Terdetik dalam hati saya, sekiranya saya ini tidak pandai edit buku orang, mengapakah dia menyuruh saya? Tidak tahulah. Mungkin dia baru lagi dalam penulisan. Dan dia belum jumpa orang lain yang lebih laser dari saya bila memberi komen. Saya ini kiranya lebih beralas, hendak menjaga hati orang supaya tidak terluka. Akhirnya saya yang terluka...Aduh sakit kepala jadinya!

1 comment:

Ainin Naufal said...

Alhamdulillah, bertambah seorang lagi blogger. Selamat datang ke dunia penulisan yang baru.