9.4.12

Nikmat bersahabat

Antara nikmat yang tidak boleh dinafikan adalah apabila kita bertemu semula dengan kawan-kawan lama semasa sekolah rendah dan juga menengah. Alhamdulillah, terima kasih Allah kerana memberi peluang kepadaku untuk bertemu kawan-kawan lama dalam usia yang semakin senja ini.

Nikmat yang Engkau berikan itu tiada terhitung. Betapa cerianya kami bertemu dalam suatu yang unik. Meskipun sudah berpuluh tahun tidak berjumpa dan wajah masing-masing berubah namun kecanggihan teknologi dan juga dengan IzinNya, memungkikan pertemuan kami.

Bayangkan, sudah 31 tahun tidak bertemu dan wajah kami berubah. Aku yang tinggal di bandar, selepas tamat sekolah, tiada peluang bertemu dengan kawan-kawan. Sedangkan kami sebenarnya tinggal dalam satu daerah. Mungkin berselisih bahu, kami tidak kenal. Ya, masing-masing sibuk dengan urusan sendiri. Ada yang sibuk menyambung belajar, ada yang sibuk mencari kerja sendiri, ada yang sudah berkahwin, maka tiada kami bertemu sebaik sahaja tamat sekolah. Aku akui, aku pula jenis yang memang tidak rajin untuk menulis surat buat kawan-kawan.

Menurut seorang sahabat, dalam perbualan kami, ceritanya membuatkan aku terkejut sekali. Yang sebenarnya, aku pernah berjiran dengannya. Hingga sekarang dia tinggal di kawasan yang pernah aku tinggal. Mengapakah aku tidak bertemu dengan sahabat yang pernah rapat denganku. Sungguh aku menyesal. Masa itu tumpuanku hanya pada kerja. Keluar pagi balik malam. Hujung minggu pula sama ada aku kerja luar kawasan atau aku berjalan-jalan cuti Malaysia. Memang tidak sempat mengenal jiran-jiran, aduh ruginya aku. Kini, aku hargai saat bertemu kawan-kawan lama, terima kasih Allah. NikmatMu yang tidak terhitung buatku. Alhamdulillah.

Tidak banyak cerita yang dapat kami bualkan dalam pertemuan yang singkat. Masing-masing ingin bercakap, hahaha..sudah macam pasar borong, riuh rendah. Masing-masing ingin bercerita..aduhai seronoknya! Teringat zaman persekolahan, aku seorang pendiam namun aku tetap ramai kawan. Ya Allah, aku hargai setiap kenangan yang Kau berikan. Menurut seorang kawan, aku sekarang sudah banyak berubah. Ya, aku akui sudah berubah kerana muka sudah tua dan aku ceria setiap kali bertemu kawan-kawan atau siapa sahaja. Mulutku ringan ingin bertanya dan bercerita, maklumlah pernah terlibat dalam dunia media komunikasi, jadi aku kenalah menjadi peramah supaya kerja menulisku jadi mudah.

Emm...jika diizinkan Allah, kami akan bertemu lagi. Semoga semua sahabat-sahabatku berada dalam keadaan sihat walafia dan sentiasa dalam rahmat dan kasih sayang Allah SWT.

No comments: