3.6.11

KITA PERLU BERSAHABAT!

Perlukah kita bersahabat? Dan apakah pula kepentingannya? Bersahabat membolehkan kita belajar mengenal insan lain dengan lebih dekat. Mendidik hati kita supaya lebih matang dan bertoleransi. Bayangkanlah sekiranya kita tiada sesiapa di dunia ini. Adakah kita sanggup menghadapi seorang diri? Hanya orang yang akalnya tidak waras sanggup berbuat begitu.

Hubungan persahabatan bukan terjalin secara spontan atau dibentuk dengan mudah. Ia berlaku bila ada kesesuaian antara dua individu yang bertemu dan terjalin hubungan yang penuh mesra dan kasih sayang. Hubungan yang baik boleh memecahkan dinding yang selama memisahkan diri kita dari dunia luar dan tidak mahu memulakan hubungan dengan orang lain.

Bermula dari individu yang begitu asing kepada kita kemudiannya dengan usaha dua individu itu, lalu antara satu sama merasa tertarik atau masing-masing ada daya tarikan yang tersendiri. Daya tarikan itu yang membuat individu lain mahukan hubungan lebih serius perlu dijalinkan. Ini berlaku apabila kita mula hendak berkongsi pengalaman hidup dengan individu yang baru kita temui itu.

Individu yang pemalu sering mencari alasan untuk tidak bertemu dengan orang lain. Sekiranya boleh, individu pemalu kalau keluar dari rumahnya tidak mahu bertembung dengan orang ramai yang berada di jalan raya, pasar raya, kedai, dan sebagainya. Individu pemalu ini mengambil masa untuk berkenalan dan beramah mesra dengan individu lain apatah lagi hendak berkongsi pengalaman. Tetapi mereka memilih individu yang boleh menarik perhatiannya dan memahami perangainya. Mereka ini walaupun pemalu tetapi masih perlu bersahabat!

Sesetengah individu pula menghadapi masalah hendak bercampur gaul dengan orang lain. Benarkah individu yang bermasalah sukar bergaul dengan individu lain sebagai sahabat? Oleh itu, kita harus menjalinkan hubungan dengan secara rasional dan bukan dipaksa-paksa. Biarlah apa yang ada dalam diri kita menjadi daya tarikan kepada individu lain yang boleh dijadikan satu titik permulaan. Mungkinkah cara bertegur, senyuman, bercakap, pakaian, imej diri atau lain-lain yang boleh dijadikan daya tarikan kepada individu lain sebagai satu permulaan jalinan persahabatan. Gunakan kaedah psikologi yang berkesan. Oleh itu, kita kenalah belajar ilmu psikologi yang asas supaya segalanya berjalan dengan lancar.

Siapa yang perlu memulakannya?

Sesiapa sahaja boleh memulakan perkenalan dan suai kenal antara dua individu yang berlainan. Salah seorang hendaklah berusaha membina dan membentuk hubungan dengan selesa dan mudah. Namun begitu, dalam menjalinkan hubungan di peringkat awal perlu berhadapan dengan risiko sementara. Risiko tidak dilayan, diejek, di pandang sepi atau di pandang pelik. Situasi ini mungkin dihadapi pada peringkat awal dan anggaplah itu sebagai mengajar kita supaya lebih matang dan berhati-hati. Sakit hati sekiranya kita sahaja yang bersungguh-sungguh hendak berkawan sedangkan individu yang lain buat tidak endah sahaja.

Adakalanya kita tidak boleh menjangka apakah pandangan orang lain terhadap diri kita yang ikhlas hendak menjalin hubungan. Kita mesti menanggung risiko dengan menunjukkan keyakinan kepada individu itu yang kita hendak bersahabat dengannya secara akrab dan ikhlas. Sebenarnya, memulakan persahabatan itu ada risikonya dan tidak semudah yang dibayangkan.

Adakah kita memerlukan sahabat?

Tanyakan soalan itu kepada diri sendiri. Sekiranya memerlukan sahabat maka berusahalah membina, menjalin dan memesrakan diri dengan sahabat yang baru dikenali itu dengan ikhlas dan mesra. Bukan dipaksa atau memaksa diri. Jika terasa terpaksa bersahabat atas sesuatu alasan, maka hubungan yang terjalin tidak ikhlas. Hendaklah kita mengelakkan diri dari bersikap demikian. Ini kerana yang akan mengalami kerugian adalah diri sendiri.

Sebenarnya, setiap dari kita memerlukan sahabat. Orang yang pemalu juga memerlukan sahabat. Apatah lagi orang yang cacat anggota atau yang kurang waras, semuanya memerlukan sahabat. Muslimah perlukan sahabat. Budak kecil perlukan sahabat. Kaum lelaki juga perlukan sahabat. Semua orang perlukan sahabat dan dan kenalan.


Membina persahabatan?

Apabila berkawan kita perlu bertemu dengannnya. Berkawan dengan individu yang menarik dan punya daya tarikan sehingga kita tertarik hendak jalinkan hubungan. Kawan juga boleh memberikan kita satu keyakinan diri dalam meneruskan hubungan dengan yang lain. Usaha dengan bersungguh-sungguh bagi membina persahabatan.
















2 comments:

mohamadkholid said...

banyak betul keluar buku baru - tahniah!

saridahamid said...

Terima kasih, alhamdulillah.