26.10.10

Demam Muka Buku..

Sudah lama aku membiarkan rumahku yang usang ini menjadi kosong dan sunyi dari cerita-cerita yang baru. Entahlah, ada angin 'm' bergema dalam diri ini. Itulah padahnya kalau penyakit 'm' ini sukar dihindar dari mindaku. Tapi aku terfikir, adakah orang hendak baca lagi dengan cerita yang dipaparkan di sini. Ah! Apa aku peduli, yang penting aku dapat luahkan apa yang terdapat dalam kotak fikiranku.

Seronoknya apabila bertemu dengan dua orang kawan yang sudah lama tidak berbual. Maklumlah masing-masing sudah berkeluarga dan sibuk dengan kerjaya masing-masing. Kalau sekadar pesanan ringkas melalui telefon bimbit, bukan kegemaranku. aku yang tidak bekerjalah kenalah jimat cermat menggunakan kemudahan telefon bimbit. Jadi aku yang menjadi surirumah sepenuh masa menjadikan pertemuan itu sesuatu yang bermakna. Dan aku manfaatkan berjumpa mereka dengan bertanya khabar.

Salah seorang daripada mereka bertanya padaku, “Awak ada fb?”


Aku menjawab kerana ingin menduganya, “Fb itu apa? Sejenis sabun barukah? Awak terlibat dengan jualan langsungkah?”


Kawan yang lagi seorang ketawa kecil. Agaknya kelakar jawapan yang aku berikan. Aku tahu maksud fb kerana aku bukannya buta teknologi alam maya. Sengaja hendak menghidupkan perbualan kami yang agak kaku.


Kawanku membeliakkan matanya. Agaknya dia hairan dengan jawapan darikku. Akupun buat muka selamba sambil memasukkan makanan rojak kegemaranku ke mulut. Mereka yang belanja. Masa itu, para suami dibiarkan menjaga anak-anak dan kami, kaum wanita diizinkan beramah mesra. Alahai, alhamdulillah para suami memang baik hati dan memahami hati wanita.


“Awak ini buta it kah?” Kawanku bertanya lagi.


“It itu apa?” Aku menambahkan rasa kurang sabar di hati kawanku itu.


“Belajar tinggi-tinggi pun masih kabur pasal IT?” tanya kawanku seorang lagi yang sejak tadi mendiamkan diri. “IT itu singkatan internet,” katanya lagi.


Aku tergelak. “Ooo, internet ingatkan apa tadi. Sejenis kuihkah, biskutkah? Janganlah marah. Lain kali apabila bercakap itu dengan menggunakan bahasa yang penuh. Ini ringkas..macam manalah budak-budak sekarang hendak pandai bercakap, cakap pun separuh-separuh,” Aku mula membebel tanpa berhenti. Dua kawanku itu mula menggeleng kepala. “Makna fb itu apa? Awak tidak terangkan lagi?” tanyaku, sengaja hendak memanjang perbualan.


Dua kawanku itu menarik nafas panjang. Mungkin mereka mengata yang aku ini tidak pandai internet atau ketinggalan zaman dalam dunia tanpa sempadan ini.


“Alahai, takkan kau tidak tahu? Fb itukan maknanya, facebook,” kata kawanku yang memakai tudung coklat pekat.


“Oooo muka buku. Ingatkan apa tadi,” kataku selamba.


“Awak ada akaunnyakah?” tanya kawan yang bertudung pink gelap. Cantik orangnya, kalau pandang mukanya tidak jemu.


“Ada, sudah lama,” jawapku ringkas. Aku menghirup air jus oren. Orang belanja, aku pun pesan yang air yang mahal sikit.


Kedua kawan-kawanku memandang antara satu sama lain.


“Kami cari awak, tak pernah jumpa pun,”


“Tak ada gambar, mesti kau tak boleh cari.”


“Jadi awak adalah fb. Berapa ramai kawan awak sekarang?”


“Tak penting berapa ramai. Yang penting apa yang kita buat dengan fb itu? Awak berdua buat apa? Cari kenalan lelaki atau perempuan?”


“Kita ramai kawan.”


“Awak kenalkan semua kawan-kawan awak itu?”


“Ada yang kenal dan ada yang baru hendak kenal.”


“Awak bagaimana pula?”


“Saya terima kenalan yang saya kenal sahaja. Yang tidak kenal, kirim salam sahajalah.”


“Kenapa begitu?”

bersambung...
nota: gambar di atas tiada kaitan dengan artikel..saja-saja letak untuk cuci mata.

2 comments:

mohamadkholid said...

saya dah lama tak menjenguk FB, kalau saya jenguk selalu - kerja penulisan saya banyak tertangguh...

saridahamid said...

samalah juga..tapi sehari saya hadkan sejam sahaja untuk lihat perkembangan..bicara pasal penulisan..saya pun banyak tertangguh..